sebener-benernya cerita, ini beneran cuma cerita niatnya

November 11, 2011 § 11 Comments

seperti pagi-pagi kemarin sambil pegang cangkir kopi di tangan kanan dan batang rokok di tangan kiri saya mengawali hari ini. hingar bingar musik dari speaker bercampur dengan kicau burung. seru.

tapi pagi ini tidak seperti pagi kemarin yg basah. hm.. tampaknya langit sedang tak ingin dipersalahkan oleh para makhluk pagi. ah.. apa yg salah dengan hujan pagi, beberapa menit naik mesin waktu dadakan kadang menyenangkan juga kok #smirk.

lalu mau apa rencanamu pagi ini? senggang kah? boleh saya temani? karena saya ingin bercerita sesuatu. cerita tentang suatu kapal yg tetap tak bisa berlayar padahal nahkodanya cuma satu, bukan dua seperti (masalah) pada umumnya.

beberapa waktu yg lalu salah satu sahabat saya tiba-tiba bertanya, bagaimana caranya atheis menikah? apakah ke catatan sipil sebagaimana umumnya pernikahan selain agama islam dicatatkan? ataukah sama sekali tidak bisa tercatat? karena setahu dia (dan saya), negara ini hanya melayani pernikahan dengan basic agama. lalu bila tidak bisa tercatatkan, nasib anaknya ntar gimana?

pada saat dia bertanya saya hanya mengangkat bahu, tidak tahu. karena walaupun setahu saya negara ini tidak memaksakan suatu agama dan kepercayaan terhadap tuhan kepada penduduknya, tapi tetap saja petugas tukang bikin KTP bakal ngomel kalo kolom agama dikosongin. itu baru soal KTP, apalagi soal nikah.

padahal di satu sisi sahabat saya tidak bisa bila harus melepaskan jubah agama dan ketuhanannya, sedangkan di sisi lain pasangannya juga tidak bisa bila harus punya pendamping yg beragama apalagi bertuhan. that’s a BIG thing right?!

dan perbedaan perspektif itu bukan hanya soal agama ato tuhan saja, bahkan untuk urusan daging mereka berbeda cara pandang. ini bukan masalah si sahabat tidak makan daging di depan pasangannya *kebetulan si pasangan vegetarian* tapi ini tentang cara memandang daging tersebut.

ngeguling sana sini, tanya sini sana, jawabannya tetep cuma satu. kompromi. entah kompromi pilih salah satu agama atau kompromi kumpul kebo, tinggal pilih.

perbedaan itu indah *cih!! entah kenapa gue benci banget kata ‘indah’ ini #abaikansaja* sebenarnya, tapi tidak semua yg berbeda itu bisa dikompromikan bukan?! apalagi kalo sudah menyangkut hal yg prinsipil.

huaaah.. yg beginian ini biasanya kalo dilempar ke obrolan sableng saya dan kawan-kawan saya ujung-ujungnya cuma bakal ditanggepin, “ini mah ibarat ngomongin filsafat tapi bawa-bawa tuhan, mentok.” eits, no offsense loh buat yg anak filsafat, that’s just a joke #kalem.

ada satu cerita lagi sebenarnya, tapi hari ini saya harus pergi. maklum orang sibuk #dikemplang. lagian jujur saja saya agak bingung tuk memulai cerita yg satu lagi, agak konyol-konyol ironis gimana gitu. daripada daripada kan mending daripada..

nah mulai absurd deh. okeh, sebelum lebih parah cabut diri dulu yak. cao..

*jinjing sarung keluar liwat pintu di sebelah kiri*

~salam~

Tagged: , , , ,

§ 11 Responses to sebener-benernya cerita, ini beneran cuma cerita niatnya

  • mylitleusagi says:

    akhirnya aki posting juga…

    ~~~~~~~
    yeah, akhirnya..
    nungguin ye?
    ckckckck..

  • ais ariani says:

    perbedaan itu indah *cih!! entah kenapa gue benci banget kata ‘indah’ ini #abaikansaja*

    gw tahu kenapa elo benci sama kata indah di situ. dan no no, itu tidak bisa diabaikan. hahahahahahhaha….

    jadi inget jaman S1 dulu ada temen-temen seangkatan yang mau mbikin gerakan hapus ‘agama’ di KTP. karena emang ga ada gunanya. kata mereka kalau kolom golongan darah bisa dipake pas (amit-amit) kita kecelakaan, alamat juga gitu, nama jelas lah yah fungsinya buat apa. foto juga.

    nah kalau agama?

    tapi gw rasa sih agama dibutuhkan untuk sensus dan birokrasi lainnya. toh tetap saja tidak ada wakil mentri agama untuk masing-masing agama

    bagaimanapun kita bukan negara sekuler. walau bukan negara agama juga. kita hanya negara yang percaya pada Tuhan. katanya begitu.
    entah ini nyambung apa enggak komennya. setidaknya gw gak cuman ngabsen😀

    ~~~~~~~
    iye.. iye.. tau gue.. ada ape dgn si indah sih sampe dicantumin di sini?
    “agama dibutuhkan untuk sensus dan birokrasi lainnya” >> wao.. speechlees gue..
    kita memang bukan negara sekuler murni tapi ada beberapa esensi sekuler dalam dasar negara kita.
    setau gue *CMIIW*, istilah umum negara sekuler tuh negara yg netral dalam masalah agama and dont care tuk apa org itu beragama ato ga beragama.
    di pancasila butir 5, ada kata2: “Agama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa adalah masalah yang menyangkut hubungan pribadi manusia dengan Tuhan Yang Maha Esa.” trus di butir 7: “Tidak memaksakan suatu agama dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa kepada orang lain.”
    kalo ditarik benang merah, walau negara ini percaya sama tuhan (butir 1), tapi tuk soal memilih ato tdk memilih, negara ga ngurusin karena sifat personal tsb, itu alasannya gue bilang indonesia ini sekuler tapi ga murni.
    tapi fakta di lapangan berbeda, negara ikut campur urusan agama, as sampel urusan ktp n nikah itu.
    btw, ngapain juga pake ngabsen, masih jaman ye kuliah? #jedotindengkul

    • ais ariani says:

      tapi gw mikir lagi gini yak: kalau agama memang untuk urusan birokrasi dan sensus, nantinya kepake buat apa ya? apa ada bedanya kalau penduduk kita mayoritas islam atau mayoritas katolik atau hindu?

      yeah mungkin buat keperluan politik *soktahu*

      absurd gak sih? kebayang ga sih negara ini kalau bener-bener murni sekuler? wow… kementrian agama dibubarkan dan FPI gak punya massa. dan pancasila gak jadi lima,

      *berkhayal*

      ~~~~~~~
      gue dr kemaren agak bingung sebenernya dgn konteks kata2 lo yg ” agama untuk urusan birokrasi dan sensus”, ini konteks ktp ato yg lain? karena dalam kontes apapun ga ada fungsinya negara ngurusin agama, menurut gue. kalopun ada ya fungsi paling ‘moral’ yg mana dlm praktek gue liat ga fungsi2 amat. karena ya itu agama-tuhan itu personal bgt fungsinya. okeh agama-tuhan itu penting, tapi ga segitu pentingnya tuk diurusin negara. kyk ga ada yg lbh penting aja tuk diurusin.
      brp byk org yg islam, brp byk org yg katolik, brp byk org kristen, brp banyak org yg budha, brp byk org yg hindu, brp byk org yg konghucu, emang ada pengaruhnya? oh ada deng pengaruhnya, buat nentuin tanggalan merah.
      yeah ada kemungkinan juga tuk keperluan politik, dalam rangka pengumpulan massa. mungkin.
      kalo negara ini murni sekuler? ga akan ada tuh yg namanya informasi arus mudik-balik dr h-7 sampe h+7 saban taun. trus tpi a.k.a mnctv juga bakal kudu muter otak gegara mayoritas acaranya ga seru kalo cuman azab2an. ga ada yg namanya kerusuhan yg mengkambinghitamkan agama di bagian timur sana. lokasi bom-boman juga bakalan pindah ke negara tetangga. dan pancasila kayaknya bakal tetep 5 silanya, paling sila pertama doank yg berubah isi n konteksnya. beda kalo jadi negara komunis, pancasila bubar jalan pastinya.
      *etdah balesan komen gue, kagak bisa kagak panjang kayaknya*

      • ais ariani says:

        weits kalau masalah mudik dan azab-azaban di tv, gw rasa lebih ke masalah budaya. karena dalam mudik pun, kagak cuman orang yang punya KTP islam yang mudik. dan lagi kalaupun sekuler, gw rasa tetep aja ada siksa-siksaan dan azab-azab an dengan nama berbeda tentu saja! manusia kreatif di bumi pertiwi ini kan banyak, apalagi untuk urusan layar kaca.

        pendataan itu mungkin lebih ke arah penentuan kebijakan kek yang elo bilang, atau bisa juga buat bahasa pemberitaan; ‘Indonesia sebagai negara dengan penduduk mayoritas Islam’ kan akan lebih panjang dibandingkan dengan hanya menyebutkan Indonesia saja.

        lagian, agama dan budaya di Indonesia itu kadang kagak bisa dipisahkan.

        mari kita pindah ke warungkopi sebelah😀

        ~~~~~~~
        minimal kalo jadi negara sekuler, mudik itu tidak terpusat pada hari2 tertentu, kan tanggalan merah tuk hari raya juga hilang, paling yg akan terjadi mudik pas taun baru.
        hah pembahasannya makin lebar nih kalo bawa budaya juga.
        iye mending pindah aja, enakan ngomong drpd ngetik juga, pegel.

  • mylitleusagi says:

    tapi banyak juga kan orang orang yang ngaku beragama tapi kelakuannya lebih parah dari penjahat sekalipun..

    kenapa temen lo gak tetep nikah dengan agama
    sebagai formalitas aja..

    ~~~~~~~
    gue no comment soal “orang orang yang ngaku beragama tapi kelakuannya lebih parah dari penjahat sekalipun” karena itu sifatnya personal, tiap orang berbeda sikap dalam menjalani hidupnya, itu hak mereka. dan gue ngerasa gue ga punya kapasitas tuk menilai baik-buruknya seseorang.
    knp tmn gue ga nikah dgn agama hanya tuk formalitas? ga segampang itu gi. karena ini bukan hanya masalah formalitas tapi masalah prinsip. dan cinta jg bukan segalanya🙂

  • kezedot says:

    kunjungan perdana
    dan menyimak ceritamyu
    thx

    ~~~~~~~
    silahkan masuk kalo gitu
    awas kejedot, palang pintunya miring soalnya🙂

  • Asop says:

    Banyak solusinya.
    Tulis aja agama apa aja di KTP.🙂
    Silakan gunakan kedok agama apapun untuk surat ijin pernikahan, islam atau non-islam.
    Salah satu pihak (cowok atau cewek) mengalah.

    Wis pokoke jangan kumpul kebo. Harus ada ikatan yang mengikat dong.:mrgreen:

    ~~~~~~~
    ih asop ga nyimak..
    buat mereka berdua itu bukan solusi karena yg beda adalah prinsip yg tdk bisa dikompromikan..

  • adizone23 says:

    serius banget ini tulisannya…*hehe

    kasih sedikit opini boleh donk ya…. IMHO, agama itu penting bukan sekedar dari ada di KTP, saya mungkin bisa berpikir kalo temen pethakilan beranggapan kenapa harus ada yang mengatur masalah agama dengan masalah birokrasi. karena itu memang sebuah peraturan… orang bakal hilang arah kalo gak ada peraturan… semua bakal seenaknya saja berbuat tanpa adanya peraturan. kalo masalah ateis atau tidak itu memang hak pribadi tiap orang, tapi karena ateis tidak diakui ya memang karena negara kita memang negara yang mengakui adanya Tuhan. prinsip yang kayak gimana yang harus dipertahankan sekuat tenaga kalo demi sebuah cinta buta bakal berujung tidak sah dicatatan sipil ? saya rasa kalo orang mau nikah pasti semuanya harus dipertimbangkan karena ini buka hanya sekedar masalah dua orang saja dengan prinsipnya, ada banyak hal yang lebih penting dari masalah cinta itu… kembali lagi bahwa semuanya ada yang ngatur kalo emang gak bisa ya itu sebabnya ada yang salah.

    ~~~~~~~
    sebenernya sih tulisannya ga serius Di, tapi komennya tuh yg entah knp jadi serius #ngelespakebajaj
    ohya, koreksi dikit, setauku dalam dasar konstitusi negara kita (alias pancasila), atheis itu diakui, hanya dalam pelaksanaannya entah bagaimana atheis jd ga diakui. kalo ga percaya liat pancasila sila 1 butir 5 & 7 deh. memang tidak gamblang tersurat tapi secara tersirat pengakuan itu ada.
    dan sedikit update cerita kedua temenku itu akhirnya lebih milih bubar ga jadi nikah, karena ga cuma masalah agama yg bermasalah, tuk hal yg lain juga masih bermasalah, terlalu berat kalo mau diterusin.
    #eaaa *kenapa saya jd begosip di kolom komentar?!

  • Putri Rizkia says:

    kangennn gw….

    ~~~~~~~
    deileeeeh.. segitunye..

  • octovary says:

    Hmm.. Semoga ini bukan kawin masokis. Eh, nikah masokis maksudnya. Kalo kawin emang selalu masokis.

    ~~~~~~~
    hahahha.. ga jadi nikah bang, jadinya cuma hati masokis #etdah

  • melly says:

    Pokoknya kalau beda agama gak bisa nikah. titik😀

    ~~~~~~~
    lah ini kan ga beda agama, wong yg satu ga beragama🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading sebener-benernya cerita, ini beneran cuma cerita niatnya at pethakilan.

meta

%d bloggers like this: