bulu kuduk pun merinding

June 25, 2011 § 12 Comments

coba cek kalender, hari apa ini? hari sabtu bukan!? bagus.

coba cek keluar, hari masih terang kan!? bagus.

okeh, karena ini bukan hari jum’at apalagi malam jum’at lebih-lebih malam jum’at kliwon dan hari masih terang siang bolong bukan tengah malem buta, jadi saya pengen cerita yg agak-agak spooky gitu deh hehehe..

sebenernya sebelum saya bisa melihat ‘langsung’ sosok para penghuni dunia ‘maya’ itu, sudah banyak denger-denger cerita pengalaman dari teman. biasalah bocah, semakin takut malah semakin semangat denger ato berbagi cerita. sama kayak nonton film-filmnya suzana, sekalipun ngeri tetep aja ditonton *walo nontonnya sambil ngintip*.

lagipula, salah satu teman saya bilang bahwa hanya orang-orang yg have something yg bisa melihat mereka dan sepanjang saya kecil hingga sma tak pernah sekalipun saya melihat mereka dan saya yakin saya bukan golongan manusia have something itu. jadi walaupun saya bisa ngerasain mereka ‘ada’ *inget cerita saya soal ketakutan saya pada boneka?! ini karena perasaan mereka ‘ada’ itu* sepanjang saya ga liat mereka, no problemo tuk berbagi cerita-cerita semacam itu.

semua yg saya yakinin itu berantakan disaat saya pindah ke Jogja. di kota inilah saya melihat mereka pertama kali. tidak butuh waktu lama, cukup dua minggu setelah saya benar-benar pindah ke Jogja. kebetulan kamar saya waktu itu posisi tempat tidurnya sejajar dengan kamar mandi. saya juga terbiasa tidur dengan lampu mati dan katamata terlepas *yeah, -3*. malam itu ga ada feeling apapun sebelum tidur, tengah malam saya tiba-tiba terbangun, lupa karena apa, di samping pintu kamar mandi saya berdiri sosok perempuan berbaju putih dengan rambut panjang *damn!! kok jadi merinding yak pas nulis ini*. serius saya bersyukur tidur ga pake kacamata karena saya jadi tidak bisa melihat dengan jelas tampang dari si sosok. apa yg saya lakukan setelah melihatnya? tak ada. maklum saya ngantuk berat. jadi saya cuma balik badan dan kembali tidur.

esoknya, saat saya dan anak-anak kost kumpul di meja makan tuk sarapan, saya bertanya pada mereka apa di kost ini ada penunggunya atau tidak, karena saya masih belum yakin yg semalem itu beneran ato hanya mimpi. dan jawaban ini yg saya dapat, “huhahahahaha.. cepet amat udah diajak kenalan aja lo.” gubrak!! ternyata itu beneran toh. jadilah sepagian itu anak-anak kost malah saling cerita apa-apa saja yg mereka alami saat diajak ‘kenalan’ si penunggu, ampun deh. untungnya sepanjang saya kost di sana ga lagi-lagi ‘ketemu’ ma dia, ilfil kali yak dia ma saya gara-gara waktu itu dicuekin.

kejadian kedua adalah saat saya KKN di Kulon Progo. dari awal saya sampai di rumah pak dukuh tempat saya dan temen-temen saya akan tinggal satu setengah bulan selama KKN, perasaan udah ga enak. daerahnya khas daerah di gunung, naik turun, jalan-jalannya masih gelap karena jarang listrik, jarak antar satu rumah ke rumah lain pun cukup jauh, okelah pokoknya itu pedukuhan, bisa buat pikin peternakan betis kaki.

hari itu, saya dan yg lainnya *kita semua berdelapan* baru pulang dari rapat mingguan di rumah pak RT, karena jalannya kecil, kanan jurang kiri tebing, kita jalan iringan berdua-berdua ato sendiri, saya jalan sendirian diurutan ketiga dari belakang. waktu itu para senior di depan saya sibuk cerita-cerita, para senior di belakang saya sibuk diem aja, sementara saya sibuk celingak-celinguk. tiba-tiba saya pas saya nengok ke sebelah kanan ada kakek-kakek bongkok setinggi pundak saya ‘nemenin’ saya jalan. saya pikir saya salah liat, nengok lagi tuk kedua kalinya eh masih ada, nengok lagi tuk ketiga kalinya ternyata saya udah sendiri lagi. langsung diem.

pelan-pelan saya jalan mundur ke samping senior saya. saya nanya ma dia apa tadi dia liat ‘seseorang’ yg jalan di sebelah saya, dia ngeleng. saya jalan mundur lagi ke samping si ketua KKN yg kurang lebih ngeh soal horornya nih pedukuhan. saya bilang sama dia kalo tadi saya ‘ditemenin’ jalan, dia cuma bilang tuk jangan kasih tau yg lain. sesampai di rumah pak dukuh, saya cuma disuruh wudhu trus masuk kamar. sebelum wudhu sempet ada accident ngeliat si kakek lagi di atap genteng *posisi sumurnya di luar rumah*.

story si kakek ga sampe situ, karena seling beberapa hari lagi-lagi ini kakek muncul nongkrong di atas meja di ruang tamu. kebetulan waktu itu saya dan si ketua *yg sedang sibuk ngoreksi hasil kerja saya* lagi duduk di ruang tv yg sebelahan ma ruang tamu, sementara yg lain lagi di dalam kamar. awalnya cuma diem aja sambil goyang-goyangin badan, lama-lama badan kok rasa panas *kali ini si kakek ga ngilang-ngilang, standby aja gitu loh doi nemenin kita*, akhirnya saya bilang ma si ketua kalo dari tadi kita diliatin sama yg waktu itu ‘nemenin’ saya jalan. mp3 yg lagi muter langsung diganti murotal sama si ketua #eaaa ga lama saya pingsan hahaha.. bangun-bangun udah di kamar, lagi dibacain ga tau ayat apaan. entah kenapa rasanya badan kayak dibakar dan baru ilang setelah mereka pada ga baca-baca lagi #tanyakenapa.

seminggu kemudian si bapak DPL (dosen pembimbing lapangan) dateng. ternyata ga cuma saya yg diisengin, temen-temen di dukuh lain malah ada yg ngamuk gara-gara kerasukan ampe dikirim pulang sementara waktu. waktu itu si bapak DPL sempet ngasih ramuan entah apa tuk saya minum. apakah saya minum? nop, sampe pulang saya ga berani minum tuh ramuan walopun akhirnya jadi rajin ‘diunjukin’ temen-temennya si kakek. hm.. masa-masa dimana setiap hari selalu menemukan satu sosok baru.

pulang KKN udah ga pernah lagi liat-liat yg gituan sampe akhirnya saya pindah ke daerah Kaliurang. kebetulan kampus saya roboh karena gempa tahun 2006 sehingga kita beramai-ramai ekspansi ke kampus utama. waktu itu saya dan teman saya baru saja pulang dari Cirebon, abis dateng kawinan, karena si teman dan pacarnya mau nobar final Piala Dunia di daerah Seturan maka saya cuma di drop di depan kost. agak gimana gitu rasanya, secara saya pulang bawa melati *trus kenapa emang dengan melati Ri?!* dan kost kosong melompong karena pada nobar *bayangkan kost 14 kamar yg penghuninya cuma sisa makhluk satu doank*.

ah, ternyata saya ga sendiri. saya ingat beberapa hari sebelumnya salah satu temen kost bilang dia ga mau ikut-ikutan nobar dan pengen nonton di kamar aja bareng saya *lagi berantem kayaknya tuh #gosip*. abis naro tas dan gantung rangkaian melati di depan kamar *sampe sekarang ga habis pikir itu ngapain melati digantung di depan pintu kamar* saya ke kamar si teman, pintu dan jendelanya tertutup rapat, saya intip dari jendela ternyata dia sedang tidur. saya ketoklah kamarnya, dari nada rendah sampai nada tinggi gedor kamar tak kunjung bangun dia. capek, saya tinggal.

besoknya, si teman lewat di depan kamar dan berdiri di depan pintu. dia nanya semalem saya nobar ato ga? saya yg masih gedek soal semalem cuma jawab saya nori a.k.a nonton sendiri di kamar. abis itu dia cerita kalo semalem dia udah baikan ma pacarnya *nah kan bener tebakan saya yg waktu itu* trus nobar deh mereka di … *lupa dimana*. diem donk saya, secara saya liat dia tidur di kamarnya semalem. lalu ceritakah saya ke dia soal semalem itu? tentunya, kapan lagi coba nambah pahala takut berjamaah secara katanya pahala berjamaah itu 27 kali lipat besarnya daripada sendirian #geledar #disamberpetir.

seling beberapa bulan dari kejadian itu saya pun pindah, bukan karena horor tapi karena temen-temen kampus ngajakin ngontrak bareng, masih di daerah Kaliurang juga. dua kamar mandi *satu ga berfungsi*, lima kamar tidur, satu dapur, satu ruang makan, satu ruang tamu, dan satu garasi. rumahnya enak, adem walau hawanya agak-agak horor. tapi ga masalah wong murah. kamar saya sendiri jendelanya menghadap ke arah kamar mandi yg ga berfungi itu, kamar mandinya tanpa pintu pulak. dulu di awal saya saya nempatin tuh rumah, ada seorang teman bilang kalo pintu kamar ketutup jendela harus kebuka, begitupun sebaliknya. dua-duanya kebuka ga masalah asal jangan dua-duanya ketutup. saya tanya kenapa eh si teman cuma senyum aja.

kali ini bukan saya yg liat tapi si patner, saya mah cuma dapet ‘cipratannya’ aja. waktu itu kita lagi ngobrol di kamar, posisi saya membelakangi jendela dan si patner menghadap jendela. gara-gara keasyikan ngobrol saya lupa nutup korden jendela padahal udah malem dan pintu kamar juga kebuka. entah kenapa sepanjang ngobrol badan saya ga bisa digerakin tuk nengok ke arah jendela, dan entah kenapa juga saya punya feeling tuk ngasiin guling tuk alas kepala si patner agar dia ga perlu bangun ganti posisi jadi duduk *another feeling abis ini dia bakal duduk*. eh bener aja loh dia ganti posisi dari tiduran trus duduk. belum ada semenit dia duduk, si patner ngejerit manggil nama saya trus nelungkupin mukanya ke kasur. ada yg lewat katanya hehehe..

setengah ‘maksa’ saya bangun dan nutup korden jendela. si patner sendiri langsung ngajakin cabut dan berhubung saya juga punya janji ma orang lain ya saya ikut nebeng si patner sampe tempat janjian. saat bongkar lemari ngambil jaket, tangan kanan yg saya pake buat nutup korden ga bisa digerakin, berat banget rasanya. hohoho.. kalo saya cerita ke si patner pasti dia tambah takut, jadi saya diem aja. toh abis ini saya mau ketemuan sama temen lain yg bisa dimintain tolong tuk ngangkat ‘itu’. yup, saya ‘digandulin’. huh.. dipikirnya tangan saya tiang apa bisa buat gandulan.

ih.. capek juga ya ngetiknya, padahal masih banyak tuh another spooky story yg mau saya ceritain, termasuk keapesan saya liat dengan jelas tampang si mbak-mbak berbaju putih di rumah saya sendiri di Jakarta *booo.. eiye lagi pake kacamata itu*, lalu cerita soal temen saya yg saban masuk kamar saya pasti merinding dan baru berhenti begitu keluar pintu #tanyakenapa, trus cerita lain teman yg pernah berusaha membuka kamar saya saat saya sedang tidak di tempat dan akhirnya kabur gara-gara ada yg ‘ngamuk’ di dalem kamar #tanyasiapa, ato cerita bertiga jadi ‘berempat’ saat lagi iseng ngerjain anak kost, dan blablabla lainnya.

katanya kalo udah biasa ‘ngeliat’ lama-lama ga bakal takut lagi, secara udah ‘terbiasa’ yak. hueee.. ga juga sih menurut saya. secara terakhir liat kapan tuh tetep aja langsung males ngapa-ngapain #alesan. emang sih kadar takutnya berkurang *ga sampe pingsan kayak dulu* tapi tetep aja bikin ilfil. ya ga?!

so, ini cerita hororku.. mana cerita horormu? #indomieversion

*nengok ke belakang, kayaknya di luar masih terang tapi kenapa selama ngetik postingan ini punggung berasa ditempelin yak*

~salam~

Tagged:

§ 12 Responses to bulu kuduk pun merinding

  • Yella Ojrak says:

    hahahahahahahahahaha… awas di belakang ada putih-putih lompat-lompat.

    ~~~~~~~
    lagi latian lompat tali kah??
    hahahhahahhaha

  • […] Detail Dongeng: bulu kuduk pun merinding « pethakilan Pulsa Paling Murah Article Directory Free […]

  • yustha tt says:

    baru aja sadar kalau aku punya pengalaman motret ‘sesuatu’

    eh, itu robohnya kampus karna gempa 2004 pa 2006?

    ~~~~~~~
    huaaaaaa.. jangan diposting ya mbak photonya..
    iya itu salah inget pas ngetik,
    thx udah diingetin ya mbak
    udah ku edit itu
    hehhehehehhe

  • salam pethakilan….
    ho..hoh…ni serem banget sih …
    bikin horor para blog walking tengah malam aja🙂

    ~~~~~~~
    hahhahahahha..
    maaf.. ga maksud..
    itu di awal kan udah nge’warning’ duluan
    nextime ga diulang deh
    *males jg ngetiknya, horor*

  • chocoVanilla says:

    Kyaaaaa…… selama mbaca ini kok aku merinding ya? Duh, Kil, untung selama kost di Yogya aku gak pernah nemu yang beginian gitu juga waktu KKN. Tapi adikku bernasib sama seperti kau, selama kos di Yogya suka liat yang ajaib hiiiyyyy……

    ~~~~~~~
    hayuuuuu.. kenapa itu merinding
    hahhahahhaha..
    tempat KKNnya bu piet kurang horor kayaknya
    ga kayak tempatku yg liat sekitarnya aja udah banyak indikasi ke arah sana
    si adek pengalamannya kayak apa bu?

  • bintang says:

    kekx kamu kualat gara2 ga minum ramuannya sang DPL, Kil 😆

    ~~~~~~~
    hiiiii.. aku juga takut kali minum itu ramuan
    ga ngerti isinya apa
    ntar klo nambah ‘parah’ gimana??

  • mylitleusagi says:

    bacanya ntar aja di rumah..
    horor..gw masih di kantor
    dan dari tadi juga di cekokin horor mulu

    ~~~~~~~
    huahahahahhahaha..
    gue aja udah ga berani baca2 itu postingan,
    makanya bales komennya lama, nunggu terang..
    *eh ini juga belum terang kayaknya*

  • mylitleusagi says:

    haiiikkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkkk
    gw jadi parno juga bacanya..
    mana di kantor gw juga sering di ceritain horor begitu….

    eh ki sebenernya di gandulin itu bener atau gak ,,,
    soalnya di kantor gw sering kaya gitu..
    sering ada yang punggungnya berat….
    dan kita bilang… dia lagi di tomprokin ama amran..

    amran tuch penunggu ruangan gw..
    http://mylitleusagi.wordpress.com/?s=kantor+gw+horor
    tuch gw pernah posting

    ~~~~~~~
    mungkin bener secara ‘mereka’ itu emang eksis
    tapi gue jg pernah baca klo digandulin itu juga ada penjelasan ilmiahnya
    lupa baca dimana n isi persisnya
    jadi, ga tau juga deh itu bener ato ga..
    hehhehehehehhe

  • Asop says:

    Wooooow nice story!😀😀😀
    …and nice experience too!😆

    Duh, saya bersyukur sekali belum pernah diperlihatkan makhluk halus. Sama sekali belum pernah sampe sekarang! Boro2 melihat, ngerasain aja belum pernah… Hmmmm… iya, saya rasa ini patut disyukuri. Eh, entahlah.😀

    Tapi…. saya suka cerita macam gini! Cerita lagi dong, Bang!:mrgreen:

    Btw, Bang, rajin ngaji nggak? Kalo tiap hari ngaji, harusnya nggak akan ‘digandulin’….

    ~~~~~~~
    patut disyukuri tuh klo belum pernah ngalamin yg kyk gitu
    beneran deh
    wah mau lagi cerita kayak gini?
    ntar aja ya versi livenya klo kita kopdar
    males euy ngetiknya
    hhahahhaha
    waduh ngaji ya? saya ga ngaji sop..
    gimana donk tuh.. bakal bisa digandulin lagi berarti yak??

    • Asop says:

      Hiyaaaaaa serius, saya suka banget ama cerita horor beginian.😀😀
      Lagiiiiiiii…!!!😀

      ~~~~~~~
      hahahhahha..
      iya ntaran..

  • 'Ne says:

    nyesel bacanya nih, mana malem2 pula.. tapi ya itu tadi karena penakut makin penasaran deh buat baca sampe tuntas.. ada sih cerita2 hororku tapi ntar ah kapan2 bikin postingan sendiri :p

    *aduuhh ntar malem dini hari mau bangun berani gak ya?

    ~~~~~~~
    huhahhahahha..
    hayooo.. jadi sholat malem ga tuh semalem..

  • eyha4hera says:

    aaahhhhh…gue bacanya kok jadi merinding sihhh…..
    padhal ini di warnet….sereeeeemmmmmm

    ~~~~~~~
    emang kenapa her kalo di warnet?
    *tambah nakut2in*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading bulu kuduk pun merinding at pethakilan.

meta

%d bloggers like this: