sejak kapan?

June 17, 2011 § 15 Comments

tadi ketika saya balik ngebis, mata saya tak lepas-lepas dari segerombol anak smp yg duduk di bis bagian paling belakang yg saling berbagi sebatang rokok *kebetulan saya dan mereka sejajar duduknya*. awalnya karena mereka sangat ribut tertawa-tawa tapi akhirnya jadi tertarik memperhatikan karena sebatang rokok yg mereka share itu.

tidak ada rasa sungkan di wajah mereka, walau ada satu-dua yg sepertinya sedikit ragu saat menghisap rokok tersebut. hm.. mungkin yg satu-dua itu adalah pemain baru. berbeda dengan teman-temannya yg lain, sepertinya sudah pada ‘ahli’. hahaha.. saya hanya bisa senyum-senyum melihatnya *walau ada juga keselip rasa jengkel karena mereka merokok di angkutan umum tanpa peduli dengan yg lain*.

saya jadi teringat dengan pengalaman saya sendiri saat awal berkenalan dengan yg namanya rokok hingga akhirnya menjadi perokok full time seperti sekarang.

waktu itu saya masih kelas empat sd, sedang berlibur ke kampung halaman si papa, sebulan penuh saya di sana. layaknya kehidupan desa, rokok yg biasa dihisap oleh eyang kung dan eyang ti pun bukan rokok yg seperti si papa hisap. eyang kung dan eyang ti melinting sendiri rokok mereka. rokok jagung kalo tidak salah namanya *ato rokok menyan yak?! lupa euy*.

suatu hari, eyang ti mengajak saya duduk di sebelahnya. lalu beliau melinting sebatang rokok, membakarnya, dan rokok itu disodorkan pada saya. dengan

bingung saya ambil rokok itu dan eyang ti menyuruh saya menghisapnya *mungkin eyang ti tau kali yak saya pengen ngicip secara saban mereka ngelinting, mata saya udah kayak kemasukan bintang, ngarep*. si papa dan eyang kung yg waktu itu juga ada di situ cuma diam memperhatikan. sedangkan si mama sedang ada di dapur dan sodara-sodara saya yg lain sedang sibuk ngikut si om nyawah.

hisapan pertama sukses bikin saya batuk sampe keluar air mata. rasanya ga karu-karuan. ampun deh. si mama yg tiba-tiba nonggol di teras rumah gara-gara denger saya batuk sampe segitunya langsung ngamuk-ngamuk. tapi eyang ti kalem aja, kata beliau biar saya tau rasa ga enaknya ngerokok, biar ga mau nyoba lagi. hahahaha.. sukses hanya saat itu. yeah, saat itu saya sempat berjanji pada diri saya sendiri tuk ga lagi-lagi nyentuh rokok.

sd kelas enam, si abang dan temannya mengajak saya berkongsi tuk nyolong rokok si papa, satu batang cukup. dengan imbalan saya boleh ikut ngicipin rokok itu juga *si abang pernah mergokin saya suka ngejilat filter rokok si papa karena rasanya yg manis*. mungkin sebenernya saya punya bakat maling yak, saya sukses tuh nyolong sebatang rokoknya si papa.

di ujung gang rumah kita bertiga melakukan ritual itu. lagi-lagi sukses bikin saya batuk sampe keluar air mata. begitu juga dengan si abang dan temannya. lagi dan lagi saya kembali berjanji tuk tidak menyentuh rokok, saat itu.

tak bertahan lama. smp kelas satu, beberapa teman saya sudah ada yg menjadi perokok aktif. saya ingat waktu itu salah satu teman saya menitipkan rokoknya kepada saya karena dia mau ke kamar mandi, karena saya masih penasaran apakah saya masih batuk ato tidak, saya coba itu rokok. weh.. saya ga batuk loh sodarah-sodarah sebangsa setanah air hehehe.. teman saya harus membakar kembali sebatang rokok sekembalinya dari kamar mandi karena separuh rokok yg dia titipkan pada saya telah saya habiskan. bete doi.

belum, saat itu saya belum menjadi perokok aktif, hanya sesekali bila ingin. saya tidak tahan dengan asapnya.

smp kelas tiga, kali ini bukan rokok yg saya coba tapi cimeng a.k.a ganja. cimeng beredar dengan bebas di kelas saya saat itu. dikarenakan salah satu pengedarnya adalah si pacar waktu itu maka saya bisa nyimeng kapanpun saya mau hehehe.. asas manfaat. tak bertahan lama karena dia cuma jadi pacar selama beberapa saat saja. putus hubungan sama saja dengan putus jalur distribusi, lagi pula razia sekolah makin lama makin susah diakali.

hahahaha.. masa paling nakal dalam hidup saya. tapi walaupun saya nyimeng bukan berarti saya nyobain yg lain-lain ‘itu’. saya muak sama jarum karena sebulan sekali kudu suntik vitamin C dan si mama adalah orang kesehatan yg punya insting udah kayak sinyal telepon di daerah perkotaan, kenceng. plus kalo marah bumi bisa merekah gemeteran #serius. jadi ‘nakal’nya cuma sampe nyimeng doank.

lepas dari cimeng sama dengan lepas juga dari rokok. sepanjang sma tak sekalipun saya menyentuh rokok. tapi karena suatu peristiwa di akhir kelas tiga membuat saya kembali bersentuhan dengan rokok. tapi itupun belum aktif, tetap hanya sesekali bila ingin.

ke’sesekali’an itu berlanjut hingga kuliah. semester dua saya berhenti total dari rokok, tidak lagi ada yg namanya sesekali. selepas KKN, sekitar semester enam saya kembali merokok, lupa gara-gara apa. berhenti lagi setahun kemudian. dan lanjut lagi setahun berikutnya, hingga sekarang.

jika dihitung-hitung sudah hampir empat tahun ini saya jadi perokok full time tanpa aktifitas berhenti seperti yg lalu-lalu. beberapa teman merokok setelah saya ‘racuni’, beberapa lagi berhenti merokok karena errr.. entah karena apa:mrgreen:

selama ini saya punya beberapa pantangan dalam merokok; satu, tidak boleh merokok di sekitar anak kecil ato orang asma minimal radius tiga meter. khusus tuk yg asma, bisa dilanggar selama kalo yg bersangkutan mengijinkan. dua, tidak boleh merokok selama di kampus *pernah dilanggar dua kali*. tiga, tidak boleh merokok di depan si mama dan si papa *pernah dilanggar masing-masing satu kali karena emosi tingkat tinggi dan karena kegep*. empat, tidak boleh merokok di angkutan umum, baik itu ada penumpang lain ato ga. tidak berlaku kalo lagi naik kereta ekonomi tapi tetep liat kanan kiri ada anak kecil ato ga. tuk kereta eksekutif juga ga berlaku, kan bisa ngerokok di sambungan kereta #caricelah. lima, dipikir-pikir lagi nanti hahaha..

di rumah, hampir semua anggota keluarga saya merokok. si papa, saya, dan ketiga saudara saya. hanya si mama dan adik saya paling kecil yg tidak merokok. tapi hanya si abang dan adik saya nomer tiga yg berani merokok di depan si mama dan si papa. entah kenapa saya sungkan membakar rokok di depan mereka.

berganti dari satu rokok ke rokok yg lain. seorang teman pernah bilang saya asbak, segala macam rokok masuk. setiap tahun ganti merek rokok, tapi sudah dua tahun ini tumben-tumbenan tidak berubah. dan sepertinya harus berganti lagi karena sesaknya nafas setiap bangun pagi, mencari yg kadarnya lebih rendah mungkin. ato berhenti saja sekalian, mungkin.

btw, kalo kalian punya pengalaman seperti apa dengan rokok-merokok?

*melirik satu slop rokok yg baru saja dibeli tadi*

~salam~

Tagged:

§ 15 Responses to sejak kapan?

  • mylitleusagi says:

    *kasih aki satu selop rokok*
    setuju sama prinsip lo yang gak boleh ngerokok di depan anak kecil..
    kasian sama mereka jdi perokok pasif,,
    tambahin ki,,
    jangan ngerokok di depa ibu hamil

    ~~~~~~~
    ohya itu satu lagi, sepaket ma anak kecil
    *colek ugi*
    itu yg satu slop beneran tuh?!

  • niQue says:

    pernah nyobain ngerokok😛
    karena sebel sama keluarga yang ngerokok semua😀
    juga sok mau ngikutin gaya perempuan esmud xixixi
    rokoknya juga gaya … ESS*E ?? klo ga salah itu merk na
    ringan banget kan?
    saking gayanya, korek apinya juga keren,
    tapi pas adek saya ke rumah, ditilep xixixi
    ngerokoknya kapan?
    klo pas tengah malem, ga ada kegiatan, tapi mata masih melek.
    ngerokoknya berapa lama?
    ga sampe sebulan, batuk2
    karena tinggal sendiri, takut kenapa2
    udah gitu, kan lagi ngetreng single ga harus nikah hahaha
    takutnya pas tua sakit tbc, siapa mo urus?
    jadi brenti deh sebelum sampai nyandu😛
    padahal sejatinya saya benci sama rokok
    gara2 asapnya saja saya pernah ……… *ah mending bikin postingan sendiri aja xixixi *

    ~~~~~~~
    huahhahhahahhaha..
    iya mbak niq, ayo dijadikan posting tersendiri aja..
    itu yg soal korek, setiap perokok rata2 pasti pernah jd maling korek
    hehehhehhehe #pengakuan

  • azzetjogja says:

    Pelajar SMP ya… we ladalah… saya malah memergoki anak-anak SD yang urunan untuk beli rokok dan merokok bersama di sebuah kebun belakang perumahan. Kelas berapa coba? Ternyata masih kelas 1, 2, dan beberapa di antaranya kelas 3. Wewe….

    Ohya, Mas, izinkan memasang link blog ini di blog tentang JOGJA ya…. Terima kasih sebelum dan sesudahnya. Salam blogger persahabatan.

    ~~~~~~~
    iya anak sd skrg uda pada berani ngerokok blak2an di depan umum
    pgn mites tapi kan bukan siapa2, ntar malah aku yg dipites balik ma bapakibunya..
    hehhehhehe..
    silahkan mas, ga perlu minta ijin kok..
    santai aja.. salam..

  • Johar Manik says:

    Karena rokok, SMP masa Ane mencari ilmu dulu hampir saja terbakar… . Kenapa ? Seorang guru memergoki ada anak murid yang merokok dan dengan panik, anak itu melemparkan rokok kebelakang yang ternyata adalah dapur penjaga sekolah, pas ditempat minyak tanah… . Untuk semua sigap, sebelum api membesar, Karung goni basah telah membereskan semuanya. Kenapa Ane bisa cerita ? Anelah yang melaporkan si anak murid ke guru BP hehehehe… .

    ~~~~~~~
    huhahhahahhaha..
    kok ceritanya mirip ma temenku yak?
    tapi dia yg bagian dilaporin ke guru BP..
    jangan2 kalian saling kenal *elus dagu*
    btw, salam kenal ya mas jo..😉

  • Puan says:

    pengalaman merokok belum pernah sih, dulu pas jaman SMA pernah pulang gasik dan kumpul2 dirumah temen yg kosong *cewek semua*, nah mereka semua pada ngerokok secara giliran ada juga yg alasannya pengen kurus jadi ngerokok pake cimeng buat diet *emang ngaruh gitu?* syukur deh waktu itu saya takut jadi boro2 nyobain.. hehe.. oke deh merokoklah dengan bijak, anak2 emang harus dihindari lah😀
    *aku sendiri suka sesak nafas dan emosi kalo ada asap rokok padahal gak asma..hehe

    ~~~~~~~
    ngerokok = kurus = gosip
    nyimeng = diet = lebih gosip lagi
    rokok ma cimeng ga ngaruh tuh ma volume badan,
    apalagi cimeng efeknya malah bikin laper
    ngaruh kalo udah pake ga makan berhari2, nah itu baru ngaruh..
    ngaruh lsg modyar.. hahhahahha
    tenang ‘ne eh puan,
    klo puan berkeberatan daku merokok bila sedang bersebelahan dgn puan,
    daku rela kok puasa. tanya nand klo ga percaya
    ato belah dada abang klo puan tak percaya
    #geledar *petir menyambar*
    btw, knp ganti rumah??
    kena imbas musim pindahan yak??
    hehhehehe

  • Yella Ojrak says:

    wooo panzang ceritanya kalo cerita tentang rokok saya. Ntar saya tulis di mblog saya aja. Kalo udah sembuh malesnya…

    ~~~~~~~
    chat 9,5jam hayok aja, tapi nulis satu halaman males ya tante..
    hahhahahhahaha ampun dj..

  • Mey says:

    dl ngrayu pacar biar brenti ngrokok..eh bhasil. nah coba dikau cr pacar yg g’ngrokok, sapatau jd males ngrokok lg loh rie.
    e..tp tp…jgn2 mlh dia yg kmakan rayuanmu yak?? hag hag hag.
    ah buntu aq rie… #dilempar puntung rokok ma ari#

    ~~~~~~~
    hahhahahhahha..
    yg ada juga kayaknya gtu mbak
    secara aku itu perayu ulung
    #keseleksandal

  • kalau pengalaman, jelas banyak mas.. saya jadi teringat di saat kantong benar2 kering dan gak bisa menghisap satu batang puntung pun😦 duuhhhh… :((

    ~~~~~~~~
    wah saat2 yg sengsara ya itu pasti..
    hehehhehehe

  • adizone23 says:

    saya coba merokok kelas 5 SD, diajak sepupu saya yang memang saat itu memang sudah menampakan kebandelannya (sekarang doi jadi perokok aktif) dan parahnya waktu itu saya bareng ngerokok ama abang saya dan sepupu saya…

    tapi itu dulu, saya bukan perokok aktif lho… tapi kadang2 juga merokok kalo lagi stress…hehe
    alasan sebenarnya saya tidak merokok karena saya “segan” terhadap bapak saya dan abang saya yang tidak merokok. cuma itu alasannya.

    ~~~~~~~
    kalo ga ‘segan’ udah jadi perokok aktif ya?
    hehehhehehhehe

  • julie says:

    aku udah pernah merokok2 itu dek
    apakah itu hanya rokok mild atau ganja aka cimeng bahkan aku gak cuma nyoba itu doank tapi merambah ke ecstasy, dan cocain
    intinya adalah pengendalian diri (macam di tipi2 kurasa) kita dari hal2 yg merugikan
    aku merokok cuma beberapa jenaklah gak bisa dikatakan candu (candu kan sama abang *mulai geje*) sama seperti minum bir juga demikian
    buatku merokok dan nyimeng dan ngobat itu gak ada gunanya
    tapi memang kalo rokok biasa ibarat kata gw nyandu sama kopi kali yee jadi susah juga njelasin kenapa orang2 pada ga bisa berenti

    ~~~~~~~
    wah klo macam ekstasi ato kokain aku belum pernah kak,
    kagak kuat kantongnya hahahhahaha
    yoi kak, ga tau knp aku ga bisa lepas sama yg namanya rokok n kopi
    udah nyandu kali yak..

  • tutinonka says:

    Alamaaak …. baru tahu aku, si Arie ini ternyata ‘ahli hisap’😀 . Soalnya belum pernah lihat dirimu berasap … hihi …
    Suamiku perokok berat. Gak kuasa aku menyadarkannya. Paling-paling kalau dia lagi ngebul, aku pergi ajah ….😀

    ~~~~~~~
    hehhehehhe..
    sungkan bunda kalo ‘ngasap’ di depan bunda
    entah kenapa, aura bunda itu mirip ma aura dosenku
    jadi agak gimanaaaa gitu klo mau ‘ngasap’ di depan bunda
    dulu, wkt ikut bunda dansa dansi itu aja, aku sengaja ngabur pamit ke wc buat memenuhi kebutuhan nikotinku
    #bukarahasia

  • melly says:

    Kalau di ingat2 aku baru 2 kali merokok😀
    pertama waktu SMP, belajar merokok, satu batang dengan teman2 perempuan lainnya. dan sejak itu berjanji gak mau merokok. bau asapnya aja dah bkin sesak.
    dan bener2 gak mau ngerokok lagi.

    lalu, merokok lagi, bukan belajar sih, tapi lebih kerasa frutasi..hehe dan diabiskan dgn cara merokok. untungnya gak keterusan.

    ~~~~~~~
    tuk jadi pecandu menurutku butuh tekad yg kuat
    knp? karena butuh usaha tuk terus menerus melakukannya
    kayak ngerokok ini, ga bakal jd candu klo ga terus2an ngerokok
    hhahahhahahha #jangandidengerin #omonganorangsarap

  • chocoVanilla says:

    Merokok? Walah boro-boro Kil, kalok saya. Hawong nyium bau asepnya aja dah maboks. Padahal ayah saya perokok berat, setelah kena stroke baru brenti (nakut-nakutin Pethakilan hihihihihi…)

    ~~~~~~~
    huah mesti puasa rokok nih klo ktm bu piet
    *kayak bu piet mau aja ktm kau Kil*
    hehhehehhehhe.. agak takut juga sih soal itu bu
    secara sekarang tiap malem sering sakit dada
    tapi ya emang belum pengen berenti sih
    jadi gitu deh, badung #curcol

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading sejak kapan? at pethakilan.

meta

%d bloggers like this: