semua itu diawali dari apa niatnya

May 27, 2011 § 5 Comments

pernah denger ato baca ungkapan semacam itu?! klise banget yak, hanya saja sering dilupakan saking klisenya.

saya lagi mau sotoy nih *heleh kayak biasanya ga sotoy aja*.

sekian lama ngejurnal *entah kenapa ga pernah biasa make istilah ngeblog* baik aktif atopun pasif, ada beberapa hal yg menarik yg saya temukan terutama berkaitan dengan BW ato blog walking dan comment.

seorang teman pernah mengirimkan draft postingannya berkaitan dengan kedua hal ini, di draft itu dia menulis tentang dasar alasannya dia BW. di tulisannya tersebut, dia menyamakan BW dengan comment, karena dia berpendapat bahwa kalo sudah BW ya berarti harus comment walo dia ga tau mau comment apa. tapi sayang, diakhir obrolan dia memutuskan tidak mempublish tulisannya. karena apa? ah tak perlu lah saya ungkap di sini alasannya.

sedangkan ada teman lain yg bilang, bahwa alasan dia BW ke suatu jurnal lalu meninggalkan comment dikarenakan rasa tidak enak karena setiap hasil postingannya bolak balik dicomment oleh yg bersangkutan, walo kadang dia juga ga ngerti apa yg ditulis si bersangkutan. hahahaha.. demi sopan santun per-blog-an katanya.

ada lagi yg modelnya sengaja BW buat *maaf saya ga nemu padanan kata lain tuk hal tersebut* ‘ngemis’ BW yg notabene adalah ‘ngemis’ comment. “wah keren nih postnya, kunjungin aku balik ya”, “kok jarang main ke tempatku sih?”, ato ninggalin comment dengan sengaja menyelipkan link jurnalnya. ya.. sejenis-jenis itulah.

menjadi silent reader adalah salah satu kelakuan teman lain. rajin BW tapi tidak meninggalkan comment, hanya postingan-postingan tertentu yg dapat memancingnya tuk comment. tapi itu juga belum tentu, karena katanya kadang dia pengen comment tapi males ngetiknya *tepok jidat*.

tapi yg paling parah dari segala jenis BW dan comment itu adalah yg BW dan meninggalkan comment berupa iklan lowongan kerja. what the hell?!

itu beberapa hal yg menarik yg saya temukan terutama berkaitan dengan BW ato blog walking dan comment. ada yg mau nambahin?

ohya, ada satu lagi yg menarik nih. ini terjadi di suatu forum tempat saya belajar nulis fiksi. jadi, dikarenakan tidak ada ketentuan khusus dari admin forum soal tamat ato ga fiksi yg telah dipublish *khusus tuk yg berchapter* maka beberapa dari kontributor tersebut membuat aturan bahwa tuk menentukan apakah chapter berikutnya akan dipublish ato ga itu berdasarkan jumlah comment yg masuk. bila cuma sedikit ya ga lanjut, tapi kalo banyak ya bisa tambah beranak pinak chapternya *udeh kayak sinetron dah*.

okeh, balik lagi ke awal. semua itu diawali dari apa niatnya. apa niatnya bikin jurnal online? apa niatnya BW? apa niatnya ninggalin comment? dan apa niatnya publish fiksi berchapter tapi ga ditamatin? *maap yg terakhir ungkapan kekesalan pribadi, nebeng curhat*

sekedar pelampiasan eksistensi diri, pengen dikenal, dasarnya tukang nyampah, berbagi hal-hal yg dianggap penting, cari duit, promosi, ato apa?

lalu kalian, apa niat awalnya kalian ngejurnal online, BW, dan ninggalin comment?

btw, to be continue yak postingan kali ini:mrgreen:.

*nerusin nyuci baju*

~salam~

Tagged: ,

§ 5 Responses to semua itu diawali dari apa niatnya

  • bintang says:

    kalo aku,
    uda sering disebut di awal;
    NYAMPAH ๐Ÿ˜€

    harap maklum๐Ÿ˜†

    ~~~~~~~
    huahahhahahhahasem..
    *panggil tukang angkut sampah*

  • usagi says:

    Haiiiihhhh masih cuci baju atuh neng :d
    Kalau saya mah,,
    Niatnya cuma satu cari sesuatu yg sreg di hati,, kalau sreg ya comment kalau gak ya gak comment

    Better than gak comment kan daripada fast reading

    ~~~~~~~
    sebenernya udah ganti jadi nyuci tas..
    hehehhehhe
    Better than gak comment kan daripada fast reading??
    hm.. ga ikut2an aaaah..
    ntar dikira lg judgement..
    hehehhehe

  • Asop says:

    Silent reader, biasanya cuma nge-klik “like”.๐Ÿ˜†

    ~~~~~~~
    huhahhahhaha..
    tapi ini double ya sop?
    like iya, komen iya..
    hehhehhehe

  • niat saya: daripada ngobrol sama tembok, kan mending ngeblog. Jadi ada yang baca atau nggak, saya tetap ngeblog. komen juga gitu — komen saya dibalas atau nggak, kalo saya mau komen lagi ya saya komen lagi. Semoga jawaban saya menjadi sumbangsih yang bermanfaat dalam penelitian untuk thesismu.

    ~~~~~~~
    sunggguh mulia niat mu nak..
    *tepuk2 pala*
    #diclurit
    *ambil langgkah seribu*

  • ais ariani says:

    sepertinya, kita memulai karir sebagai penggiat blog ini di masa-masa yang sama,
    niat awalnya juga sama kan: mindahin apa yang ada di kepala dan hati ke dunia maya, peduli apa ada yang baca atau gak,
    tapi berhubung aku adalah si protagonis dalam segala kondisi di muka umum, baik dunia nyata maupun dunia maya, alasannya yah itu: demi kesopanan, kalau orang udah sering maen ke tempat kite, mosok iye kita gak ke sono.
    tapi semuanya depends sih, kalau tulisan dia bagus dan sesuai selera, aku bakal ke tempat dia terus even dia gak pernah ninggalin komen ke tempatku.
    kalau tulisan dia model abg labil yang labilnya melebihi aku, cuman fast reading terus komenin satu kalimat terakhir, atau kalau udah parah banget bosennya itu tulisan aku baca, aku gak komen๐Ÿ˜€

    et daaaah.. panjang juga yak komen ku kali ini?

    ~~~~~~~
    iya panjang…
    lagi kumat ya? ga di fb ga di jurnal,
    panjang semua..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading semua itu diawali dari apa niatnya at pethakilan.

meta

%d bloggers like this: