sebut saja namanya …. *emang sengaja dikosongin*

May 23, 2011 § 9 Comments

alkisah saya punya seorang teman, sebut saja namanya errr.. saya lagi ga mau nyebutin nama. ga mau nyebutin ciri-ciri dan segala pritilannya itu. saya cuma mau mengela’curin isi pikiran saya dengan sampel si teman ini.

suatu waktu si teman bertanya pada saya, “ri, udah liat pacar barunya mantanku?” saya hanya meliriknya dalam diam, menunggu kelanjutan ucapannya tersebut. kamu tau ga, sekarang dia pacaran sama tante-tante loh.”

alis saya seketika naik sebelah, “kok tau?”

“tau donk, kan fesbuknya aku hack trus kuobrak-abrik. sekarang dia jadi bikin akun fesbuk baru. kamu mau liat foto pacarnya itu?”

karena mulai merasa ada yg aneh di sini, lagi-lagi saya hanya diam. membiarkan dia mengutik-ngutik laptopnya. tak lama.

“nih liat deh, tante-tante banget kan mukanya. sepuluh taun lebih tua dari mantanku itu. janda. padahal setauku selera mantanku tinggi loh.” ujarnya seraya menggeser laptop agar saya bisa lebih jelas melihat.

setelah memperhatikan foto dengan seksama, “ah.. cantik kok orangnya. emang kenapa kalo lebih tua? ga keliatan juga kok secara mukanya tuh cowok lebih boros.” tak hanya itu sebenarnya, dalam hati saya lanjut ngebatin, “hehehehe bilang aja kalo lo mau bilang elo itu termasuk golongan pilihan selera-selera tinggi.”

“ih, kamu perhatiin donk baik-baik.” saya tau dia mulai kesal karena saya tak sependapat. “aku ga habis pikir deh, kok mau ya dia sama nih tante-tante. udah jelek, item, pendek, janda lagi.”

sambil senyum saya cuma nyaut, “apa bedanya sama elo?! pacar lo sekarang juga jauh lebih tua. walo tinggi tapi kan jelek dan item juga. itu bukan kata gue loh, wong pacar lo itu sendiri yg ngaku kan kalo jalan ma elo berasa kayak jalan ma majikan secara mukenye die kayak supir. dan lagi-lagi ini bukan kata gue loh tapi berdasarkan pengakuan dia sendiri. dan emang bukan duda tapi masih suami orang. lagian urusan amat sih. bukannya elo ma dia udah putus ya?! elo yg mutusin malah.”

dan ngamuklah si teman, katanya saya ga asik. dia bilang ini casenya beda lah. bilang ga bisa plak-plek dibandingin gitu aja lah. bilang.. ah macem-macem lah yg dia bilang. abis itu ngambek ga mau ngomong ma saya.

hahahaha.. saya ga peduli dia mau ngambek kayak apa, karena saya liat ga ada yg salah dari kata-kata saya itu, saya hanya mengungkap fakta. tapi kalo kata dua orang teman saya yg lain saya tetap salah karena cara penyampaiannya terlalu frontal. lah piye meneh saya gerah liat dan denger kelakuannya. ya maaf kalo jadinya frontal.

“don’t judge a book by it’s cover,
because the book might be thinking the same thing.”

~anonymous~

saya mau tanya ke kalian, menjadi hakim tuk diri sendiri, seberapa sulitkah? dan seberapa banyak dari kalian yg mampu melakukannya secara total?

hm.. bila pertanyaan itu dikembalikan ke saya jawabannya masih seperti yg lalu-lalu, sulit dan tidak terlalu ahli tuk melakukannya secara total.

begitu mudah menghakimi, memberikan penilaian, stempel, stigma, ato sejenisnya itu pada orang lain tapi sulit tuk menghakimi, memberikan penilaian, stempel, stigma, ato sejenisnya itu pada diri sendiri. terutama tuk hal-hal yg tidak mengenakkan.

balik ke kisah si teman sebelumnya. jujur, saya ga ngerti kenapa dia atau orang-orang itu dengan mudahnya menghakimi, sama ga ngertinya kenapa saya kadang juga melakukan hal itu. hal kenapa ini kenapa itu ga masuk ke dalam putaran otak saya yg diagonal ini, mungkin karena ga setiap orang punya alasan tuk apa yg dilakukannya ato mungkin ga sadar saat melakukannya. who knows?

tapi saya juga ga mau komentar, “iya aku juga ga suka ma orang model ngejudge kayak gitu” sebelum berkaca. karena menurut saya itu jauh lebih buruk dari si pelaku judgement yg sedang dikomentari ini *halah bahasa gue belibet*.

tiba-tiba si malaikat nyolek, “aduh ri, kalimat terakhir itu salah satu bentuk judgement juga tauk. pegimane sih??”

upsss!! maap ga sadar. ^^V

setau saya, ada satu cara paling ampuh tuk mencegah penghakiman tersebut, ngecek ke diri sendiri dulu, apa PERNAH melakukan itu ato ga? apa SEDANG melakukan itu ato ga? *walo bukan berarti kalo belum pernah ato tidak sedang ngelakuin jadi berhak ngehakimi*.

jangan ngelarang ato komentar kalo ngelakuin,
ngaca dulu sebelum buka mulut ato main tangan.

hal yg tanpa sadar telah diajarkan keluarga saya sedari kecil dan itu masih berusaha saya terapkan sampai sekarang, dan saya akui itu sulit. makanya saya tak terlalu berharap orang lain juga bisa melakukan hal tersebut karena saya sendiri juga belum gape jika harus berurusan dengan hakim-menghakimi ini.

ya mau gimana lagi, walo banyak yg bilang penampakan dan kelakuan saya kayak setan tapi saya masih tetap manusia, kadang bisa khilaf dan salah *okeh, gue tau analogi yg dipake aneh*.

dan postingan kali ini pun bukan karena tiba-tiba saya kerasukan malaikat, tapi hanya sekedar bahan intropeksi dan pengingat pribadi. no offsense okeh?! tapi kalo mau offsense juga ya terserah, like i care as usual.

😆

btw, si teman sampe sekarang belum ngomong juga loh sama saya.

*pengen banget jadi hakim tuk diri sendiri, walo dulu sempet pengen jadi jaksa tuk kerjaan*

note: setelah baca ulang, kayaknya ini gue juga lagi ngejudge deh. ckckck.. kelakuan oh kelakuan..

~salam~

Tagged: , , , ,

§ 9 Responses to sebut saja namanya …. *emang sengaja dikosongin*

  • niQue says:

    hehehehe untung sadar tuh udah ngejudge orang, padahal dari tengah tulisan udah mo siap2 nulis tadi xixixi

    btw, seringnya memang begitu, dan aku tau pasti temanmu itu masih ga ngomongan karena dia ga terima kamu tidak mau berdiri bersama dia memusuhi mantannya.
    klo nanti kamu berkesempatan ngomong ke dia lagi, aku mo titip pertanyaan ini, boleh?

    “jika perempuan yang katamu janda, tua, pendek, dan jelek itu adalah saudara perempuanmu, dan dihina orang seperti itu, akan seperti apa perasaanmu?”

    itu saja, soalnya saya suka sedih, sesama perempuan kok segitunya, emang perempuan yang katanya janda tua dan jelek itu, salah apa sama temenmu???? kenapa sih, seperti katamu, sebegitu mudah kita mencela orang lain???

    Eh? saya belum mencela temanmu kan?

    ~~~~~~~
    hehhehehhee.. tadi abis ngaca bedakin idung, makanya sadar *eh, tumben*
    tuk pertanyaannya kusimpen dulu sampe dia mau ngomong ma aku yak..
    hahahhahhah.. ga tau ya aku itu termasuk mencela ato bukan. tapi kalo berdasarkan analisis sotoy2ku sih sebenernya ga perlu kalo itu sodaranya dia ato bukan yg digituin, gimana kalo dia sendiri yg digituin, tentu ga terima bukan *yaaa.. itu sudah terjawab dengan tidak mau ngomongnya dia ke aku* dan berdasarkan analisis sotoy2anku yg lain, dia mengeluarkan statment itu karena ga mau ilang fans, dengan kata lain terselip cemburu di sana. makanya berbagai jenis statment itu bisa keluar dengan mudahnya.
    eh btw, ini analisis loh bukan judgement *cuci tangan*

    • niQue says:

      biasanya, orang itu klo kita bilang jika itu terjadi pada diri lu, malah engga bisa ngelingke, coba aja liat ato mungkin pernah denger, ada yang ngamuk2 gini.

      “klo gw yang digituin gpp, gw terima, lha ini sodara gw … itu adek gw satu2nya dihina kyk gitu coy … panas gw .. klo bukan gw yang belain, siapa lagi??? *ngasah badik*”

      berdasarkan pengalaman sih begitu yang sering saya dengar dan cermati hihihi …. tidak percaya? perhatikan lagi aja sekliling anda hahahahaha

      ~~~~~~~
      tapi klo gitu trus knp temenku malah ngamuk hehehhehe..
      tapi emang iya sih, katanya itu yg namanya solidaritas
      katanya.. ga tau kata sapa..
      *tengak kanan kiri* #lariiiiiiiiiiiiiii

  • bintang says:

    ih panjang bener siihh
    *bukan komeng nge-judge, tapi fakta*

    ~~~~~~~
    ga dibaca jg gpp kok tang..
    *ini saran*

  • Asop says:

    Hmmmm…. jadi, belum dewasa.😐

    ~~~~~~~
    siapa sop?

  • mylitleusagi says:

    gw gak tahu ini termasuk judgement apa bukan..

    waktu gw tahu si mantan udah punya pasangan dan siap menikah,,,

    gw repot cari informasi tentang pacar si mantan,,dan tarra…begitu gw liat fotonya dan semua informasi tentang pasangan si mantan gw cuma bilang gini…

    secara otak,kerjaan dan kehidupan mungkin gw lebih baik,,tapi tetap aja secara agama, dan kepribadian pacara si mantan jauh lebih baik,,
    so emang mereka pantas bersatu dan gw memilih berhenti berharap,,karena gw sadar gak akan pernah mampu mengalahkan si pasangan mantan itu…

    jdi ini judgment bukan yakk😀

    *berasa konsultasi ama aki*

    ~~~~~~~
    hahhahahha..
    ini curhat kayaknya gi..
    ga pure judgement kayaknya itu..

  • ais ariani says:

    aku udah mau ngomong loh sama kamu…tapi kamu nya gak mau ngomong sama aku…
    Hiks.hiks.hiks…
    *nangis di pojokan*
    eh ini ga ngomongin gw yak?

    Hahahahahaha..

    ~~~~~~~
    sejak kapan lo punya laki beranak 2??
    hahhahhaha..
    saya mau kok ktm kamu asal kamu kasih saya sajen dulu
    *masuk lagi dalam lampu*

    • ais ariani says:

      saya bawa sajen sesuatu berwana pink!
      apakah Anda tertarik?😀

      ~~~~~~~
      saya sudah tau sajen macam apa itu
      jin saya udah ngasih bisikan dari kemaren
      *membayangkan separah apa pinknya*

  • Sya says:

    Kalau dari pengalaman saya, biasanya kalau abis ngejudge orang, ga lama kelakuan saya 11 12 sama orang itu. Mending diem aja deh, daripada kemakan omongan sendiri:mrgreen:

    ~~~~~~~
    hahahahhaha
    jadi kayak ibarat karma yak??

  • bintang says:

    *maksain baca, mana kalo dihenpon jadi kecil kecil lagi tulisannya*

    *beberapa menit kemudian. . .
    kayanya penting juga kultum ini dibaca
    *ini nge-judge gag ?? #whatever

    ~~~~~~~
    dibilang ga usah dibaca
    malah dibaca..
    ckckckkckkckkck..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading sebut saja namanya …. *emang sengaja dikosongin* at pethakilan.

meta

%d bloggers like this: