sebut saja namanya raka

May 15, 2011 § 7 Comments

sudah dua cerita sebelumnya saya cerita tentang teman-teman saya yg berkelamin lelaki dan kali ini pun lelaki. mana yg perempuan yak? *garuk tanah eh pelipis*.

alkisah saya punya seorang teman, sebut saja namanya raka. lelaki berpostur tinggi, dengan badan kurus tapi berotot *kebayang?!*. kulitnya hitam tapi tidak legam kebanyakan naik turun gunung. jarang tersenyum tetapi sekali senyum, kamu akan berasa semua baik-baik saja *oke ini berlebih kayaknya*. saya lupa dia asli mana tapi yg pasti dia rajin berpindah tempat karena pekerjaannya sebagai abdi negara itu.

saya kenal raka dari teman sma saya yg juga temen kampusnya raka, raka adalah seniornya di kampus tersebut. dikenalkan lewat friendster *waktu jaman friendster belum seenggak laku ini*. beberapa kali sms dan tlp, akhirnya saya ketemu juga sama nih manusia. sampai saat ini, saya masih inget moment pertemuan itu.

malam, di posko stapala (mapalanya STAN). waktu itu saya dateng ke sana bareng teman sma saya itu *klo sendirian pasti nyasar, ga ngerti blas sama bintaro euy*. kita berdua pede aja dateng tanpa pemberitahuan ke posko stapala karena teman saya tau kalo raka sedang rapat bikin laporan pertanggungjawaban akhir masa jabatan di sana.

dari jauh keliatan kalo raka agak bingung teman saya itu dateng sama siapa. *ohya, sebelumnya teman saya uda nunjukin raka tuh yg duduk di ujung, walaupun mukanya masih samar*. begitu saya udah pas berdiri depan raka, saya cuma mengulurin tangan buat salaman tanpa ngucapin apa-apa. raka berdiri, senyum, dan nyalamin tangan saya. abis itu dia ngambil 2 gelas kopi dan langsung ngajak saya nyingkir dari area pertarungan, ninggalin rapatnya dan si teman *ngakak dah inget tampang bengong si teman waktu itu*.

ini mah jemuran di pohon, bukan rumah pohon #salahgambar #malesganti #dibuangkebagasimobil

setelah itu kita bertiga ngobrol, ngobrol, dan ngobrol. tidak beranjak atau berpindah tempat dari rumah pohon tempat kita ngobrol itu hingga adzan subuh. mulai dari obrolan sepele macam merek rokok, kopi favorit, wilayah gunung jajahan, sampai yg ‘agak’ berat macam falsafah hidup. ah.. jadi inget, raka sering bilang “inilah hidup, terima dan jalani dengan sehidup-hidupnya” kalo saya lagi down.

tak ada yg terlalu spesial sebenernya tentang raka. hanya saja, yg jelas saat ini saya pengen banget ngobrol ma dia di rumah pohon itu. membagi keruwetan isi kepala saya dengannya, mendengarkan isi kepalanya yg out of the box, memahami apa yg alam ini mau lewat kata-katanya. agar saya bisa berpijak lagi, disaat prinsip-prinsip hidup saya digoyang ratu ngebor kayak sekarang.

dan juga karena saya kehilangan semua hal dari dia sejak kejadian tidak mengenakkan sekian tahun lalu. maaf ka. sunguh, maaf.

*keluar kamar manjat naik balkon #efekgapunyarumahpohon*

~salam~

Tagged: , ,

§ 7 Responses to sebut saja namanya raka

  • rumah puun?
    lom pernah aku liat yang asli
    apakah utk naek rumah puun harus manjat?
    *pertanyaan basi*

    dek, sapa ratu ngebor yang telah mengebor otakmu?
    bilang sini “menyingsingkan lengan”

    ~~~~~~~
    #pertanyaanbasigaperludijawab
    hahahhahaa
    itu kak, as usual
    si ratu ngebor bernama ‘masalah prinsip’
    *nyodorin handbodylotion*

  • bintang says:

    semoga si raka baca
    pingin liat tar komeng dia pegimana
    *tukerin hanbody lotion ama minyak angin*

    ~~~~~~~
    paling cuma senyum doank
    sama nyodorin kopi item
    hehhehhe..
    *nyodorin perut*

  • ruma pohon kok rumah plus pohon, bukan rumah diatas pohon….

    ~~~~~~~
    hehehehehe..
    mohon dimaklumin aja,
    saya males ganti gambar soalnya..

  • 'Ne says:

    wah kehilangan orang yang bisa jadi tukar pikiran dan memahami pikiran kita emang sedih deh..
    *kayaknya bukan males ganti gambar tapi emang sengaja kan? haha.. seribu tiga ya bu😆

    ~~~~~~~
    hush!!
    jgn kenceng2 ‘ne
    ntar ketauan klo sengaja
    hahahhahaha

  • Prima says:

    Serius gak terjadi apa-apa malam itu? #curiga:mrgreen:

    ~~~~~~~~
    beneran kok ga terjadi apa2
    #crossfingers

  • eyha4hera says:

    gue punya rumah pohon, pohon toge..
    mau gak ? :p

    ~~~~~~~
    *melenggos*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading sebut saja namanya raka at pethakilan.

meta

%d bloggers like this: