pikiran dalam pikiran

April 19, 2011 § 21 Comments

waktu itu, saya cerita kalo saya sedang kesal dengan seseorang yg seenak jidatnya ‘nyolong’. sebenernya saya tidak kesal dengan ‘colongan’ nya itu sepanjang outputnya orisinal khas dia. input boleh sama tapi peh’lis deh outputnya juga jangan sama. lah ini, kok ya plakplek dicomot. persis.

saya jadi sinis padanya *kondisi yg tidak menyenangkan karena saya mengenalnya dan patner saya bilang kalo saya sudah sinis itu sangat menyebalkan* dan saya juga jadi kesal pada diri sendiri karena sebenarnya ini cuma masalah sepele *tolong kata ini dibaca tanpa huruf R di belakang kata sepele* dan klasik.

ah menyebalkan.

saya cuma bisa menjadikan ini sebagai bahan tertawaan dengan patner saya. membuat hal ini BENAR-BENAR hal yg sepele *tolong kata ini tetep dibaca tanpa huruf R di belakang kata sepele loh* dan klasik walo gondok.

kenapa?

karena semua orang itu pada dasarnya adalah plagiat atau pencuri *dalam bentuk apapun, bisa ide dan sebagainya*, ga ada sesuatu yg baru di dunia ini *kayak penemuan-penemuan, itu kan cuma penyempurnaan dari penemuan lain*, jadi ide itu bisa datang dari siapapun, manapun, dengan cara apapun, tapi yg penting hasil yg keluar adalah asli hasil pemikiran diri sendiri *walaupun itu gabungan ato hasil comot dari ide-ide yg udah ada*. seperti film Flash of Jenius itu. toh seperti yg saya bilang tadi, di dunia ini sudah tidak ada lagi hal yg baru, apalagi berkaitan dengan kata-kata.

“ide boleh dari mana-mana tapi yg penting outputnya orisinal”

saat saya bercerita pada senior kampus, dia bilang ada teorinya tentang hal itu, namanya,

“pikiran dalam pikiran”

maksudnya karena output itu kan sebenernya keluar dari hasil input orang lain, entah itu gabungan dari ide banyak orang ato juga mix dari pengalaman-pengalaman yg terjadi, baik pribadi atopun tidak pribadi, tapi karena perbendaharaan kata dan ilmunya beda maka outputnya jadi beda. jadi pada dasarnya ya mungkin itu-itu aja, hanya kemasannya yg berbeda.

jadi, saya ga bermasalah sama sekali ma yg namanya ‘tukang colong’ asaaaaaaaaaal ya itu tadi, ada proses ganti kemasan. layaknya orang jualan kecap, isi boleh sama-sama kecap tapi brand, botol, iklan, dan segala macam pritilannya itu tetep beda toh.

dan seperti postingan ini, ide aslinya bukan dari saya, saya hanya teracuni dan akhirnya menuliskannya.

*pasang muka andalan, datar*

~salam~

Tagged: , , ,

§ 21 Responses to pikiran dalam pikiran

  • bhiberceloteh says:

    alah, baru aja aku mau nyontek bikin sound cloud seperi milikmyuuuu… eeh isi postingannya kaya gini, tertohok..😆

    biarin aja ah, pokonya aku jg mau mbikin..
    abisnya yang punya aku ga bisa beberapa laguu, trus ribet kalo mau upload lagu, trus situs untuk dapetin kode html nya error, truus truuss

    #selalu ada alasan untuk menjadi plagiat, hohoho!

    ~~~~~~~
    healah.. beda lah bhi klo itu..
    kecuali klo lagunya sama,
    itu tandanya lo aslinya lbh cinta ma gue drpd sama si tampan itu
    *aduh aib dah nyebut gilang pake julukan ntu*😆

    • bhiberceloteh says:

      batal niru Ri, pas buka site buat bikin nya, kaga ngarti eikeee…😆
      pasrah aja lagu di blog ga bisa ganti2 dulu! *sigh*

      eeeh jgn salah, udah kepikiran loh mau masukin lagu yang sama, si surprise song itu! wakakaka!

      ~~~~~~~
      ada tutornya kan di sini.
      step per step..
      hehehehehehhehe

      • bhiberceloteh says:

        horreee… berhasiiiill…!
        cihuuy!
        Makasih Riiii…🙂

        *peluk,gendong,cium,jilat*😆

        ~~~~~~~
        eh?! JILAT?
        udah ganti spesies ya bhi?

  • bintang says:

    saya termasuk yang suka kecap lhoo,
    walopun brandnya beda beda.
    hayoo
    pie kui.
    bermasalah ndak ???

    ~~~~~~~
    hooo.. dadi saiki kowe dodolan kecap toh..
    kalo gitu aku pesen sate kambingnya seporsi ya
    nda masalah toh?!

  • ais ariani says:

    terracuni??? terraccccuunnniii??
    *sambil pegang dagu lagi; kali ini dengan ekspresi tidak yakin*

    ~~~~~~~
    *sedusedan di pojokan*
    akyu kan poloooooos..

  • adizone23 says:

    mind within mind (bener gak bahasa inggris nya ?…hehe)

    kalo dipikir2 gak ada yang orisinil, yang ada cuma perkembangan dari ide yang orisinil sehingga menghasilkan seseuatu yang baru dan berbeda dari yang orisinil
    kok ane jadi gak mudeng ya…)

    pokoknya gitu deh

    saya juga pernah denger motto ATM (Amati, Tiru, Modifikasi) yang mirip sama main witin main

    ~~~~~~~
    bukan mind in mind yak?
    *heleh aku yo setifikat toefel aja pake jampi2 dapetinnya*
    ya kira2 gitu..
    karena bahasa n basic ilmu yg dipunya org beda2
    so pasti biarpun intinya sama,
    kemasan tetep beda
    yup semodel ATM ituh..

  • Asop says:

    OKe deeeeeh saya ikut ngerti…😀

    ~~~~~~~
    ngerti apa sop?

  • usagi says:

    Hee hee hee hee
    Kalau gw bilang,, orang2 yang langsung copas,,dan gak ngerubah apapun,, itu pada dasarnya manusia yg krisis jati diri,,
    Pengen eksis,, pengen dipuji,,tpi bingung mau mulai dri mana
    Bener banget ki,,
    Boleh nyontek atau copas tapi ya mbok usaha dikit toh
    *garuk garuk kepala*

    ~~~~~~~
    hehheheh..
    belum keramas ya lo?

  • Nandini says:

    *elus perut* bahasan ini terasa lebih mengenyangkan dibanding sepiring pempek kapal selam..🙄

    ~~~~~~~
    asik donk nand, kalo ‘cuma’ dgn ngebahas ini jadi bisa kenyang..
    ga perlu makan.. n bisa kurus..
    hehehhehehehhe..

  • melly says:

    Orang yang suka tukang copas itu menurutku dia belum mengerti benar aturan berinternet ria dijagat maya ini.
    dia berfikir apa yah? saat nyaplok tulisan itu?

    ~~~~~~~
    perlu kekuatan super tuh kayaknya mel buat tau apa yg lagi dia pikirin..😉

  • tunsa says:

    saya kurang begitu memperhatikan, apakah artikel saya pernah d copas atau tidak…

    ~~~~~~~
    saya kurang begitu memperhatikan, apakah artikel kamu pernah d copas atau tidak… *big grin*

  • _ta says:

    dan seperti itu juga komen ini, bukan ide asli dari saya loh, saya hanya te|racun|i dan akhirnya menuliskannya

    *ikutan pasang wajah datar*

    kayaknya datar telur enak nih *lospokus, itu dadar* #kriukkriuk #abaikan

    ~~~~~~~
    hahhahhah..
    jadi makan siang apa kita hari ini ta?

  • sakti says:

    kadang sering iri juga sih kenapa ilham tu berkunjungnya gak ke otak saya aja,tapi kok malah ke otak orang lain. ya udah solusinya kalau mau copas harus nyebut referensinya🙂

    ~~~~~~~
    tul, harus ada pingbacknya..
    ah si ilham sekali2 makanya diajak reunian,
    biar bisa sering2 berkunjung..
    hehehhehehehe..

  • Mana plagiatornya?! Mana?!! Bakaaaar! Bakaaarr!!

    ~~~~~~~
    *nyodorin derigen n korek*

  • saya pun komen disini karena pikiran saya teracuni oleh postingan di atas…😀
    jadi, inspirasi sih boleh dari satu hal yg sama, tpi proses dan hasilnya itu yang harus sesuai dengan pemikiran kita…

    ~~~~~~~
    saya pun membalas komen ini
    karena pikiran saya teracuni oleh komen di atas…😆
    yup, menurutku sih gtu..
    jadi plagiat pun harus kreatip
    ya ga mas?!

  • liamareza says:

    sepandai pandai bangau terbang, jatuhnya kecap juga..

    ~~~~~~~
    kecap bango?!

  • Prima says:

    Tulisan yang tampil kritis, sekaligus judes… kenapa cewek2 senengnya nulis yang judes2 ya… hehehehee…

    budaya menjiplak sudah di ajarkan semenjak budaya malu muncul hanya saat kita ketahuan, saat tidak ketahuan ya lempeng aja… (- -‘) ya gak sih?

    ~~~~~~~
    judes? kritis? belah manenye?
    ehhehehhehe..
    ada tuh yg modelnya udah ketauan tapi tetep ga malu
    ga berasa malah kayaknya
    gimana tuh?
    pas pembagian jatah urat wkt proses pembikinan,
    bolos kali yak..:mrgreen:

  • nandobase says:

    Kata sohib saya, the Sacred Path, klo ngga mau di-copas, yaa… jangan di-publish ke internet. Ditulis aja di kertas, trus disimpen dalam peti, trus digembok trus masukin ke bunker dalam tanah, trus dipasangi ranjau, trus dikelilingi kawat berduri, trus dijaga pittbull. Hehehe…
    Emang rada sinting tuh, orang.
    Salam kenal, yaaaa………

    ~~~~~~~
    kalo udah ga di-publish ke internet, cuma ditulis aja di kertas, trus disimpen dalam peti, trus digembok trus masukin ke bunker dalam tanah, trus dipasangi ranjau, trus dikelilingi kawat berduri, trus dijaga pittbull. TAPI abis itu tetep dicolong gimana??
    sorry ya mas nando,
    ini bukan lagi ngomongin kopasmengkopas,
    tapi soal colong2an ide
    so antara sarannya sohib mas dengan problem saya kayaknya kurang match deh😉
    salam kenal juga..

  • eyha4hera says:

    kalo aku tukang copas juga gak yahh ??? :p

    ~~~~~~~
    iya kamu tukang copas
    copas hati
    hehehhehehhe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading pikiran dalam pikiran at pethakilan.

meta

%d bloggers like this: