okeh, ayo kita ngomongin soal cinta dan seks

March 21, 2011 § 22 Comments

eits.. jangan mikir jorok dulu tapi yak. postingan kali ini emang ada sangkut-pautnya sama yg esek-esek itu tapi bukan yg versi stensilan. kalo kamu nyari yg versi stensilan coba cek toko sebelah aja. saya mah polos, ga ngerti soal begituan #dilemparbakiak.

*ngusep-ngusep benjol*

saya mau tanya, menurut kamu ada ga korelasinya antaran seks, cinta, dan bertahan?

sering saya heran-campur-maklum-entah-mau-gimana-lagi dengan manusia-manusia itu, yg bertahan dengan kondisi mereka hanya karena seks *entah konteksnya enak ato ga enak itu seks* atau karena cinta *entah konteksnya sakit ato menyenangkan itu cinta*.

dulu saya pernah ngebahas soal kolerasi ini sama patner saya, bahkan menjadikannya bahan postingan di jurnal lama. dan sampe sekarang saya tetep ga nemu korelasinya.

beberapa waktu yg lalu saya dapet cerita kalo si teman *kebetulan perempuan* tak sanggup meninggalkan pacarnya hanya karena perawannya udah digadai tanpa bisa ditebus ke pegadaian pacarnya. padahal, pacarnya ini ‘sakit-jiwa’ dengan berbagai tipenya itu.

ah, ini seperti klise. kejadian kayak gini mah sering kejadian diluaran sana, ga cuma si teman yg pernah ngalamin, banyak perempuan-perempuan yg ngalamin kayak gini, ato mungkin kamu juga pernah ngalamin? ceritain donk, saya pengen tau #pasangkuping #disodoktombak.

*nyabut tombak dari kuping*

okelah, banyak pasangan-pasangan gadai itu yg akhirnya nikah and happily ever after, tapi banyak juga toh yg kesandung ga bisa nikah tapi ga bisa bubaran juga dikarenakan salah satu pihak *seringnya pihak lelaki, ah maaf tuk para lelaki* ‘sakit-jiwa’ dan pihak yg satu lagi *seringnya pihak perempuan, ah tanya kenapa kok seringnya* rela di’sakit-jiwa’in *curiga ini termasuk tipe sadomasokis*.

nah, kenapa tuh ga bisa nikah tapi ga bisa bubaran juga? kalo dari cerita si teman, ga bisa *ato ga pengen lebih tepatnya* nikah karena si pacar ‘sakit-jiwa’ tipe centeng alias tukang pukul *yeah saya pernah liat mukanya ancur jontor sana-sini* dan ga bisa bubaran karena transaksi gadai sudah dilakukan.

ada juga teman lain yg bilang, dia ga pengen hidup bareng pacarnya nanti *menikah mungkin maksudnya yak?!* karena pacarnya posesif ga ketulungan tapi dia juga ga bisa bubar ma pacarnya karena cinta setengah mondyar. ya jadinya modyar beneran deh tuh hidup.

cinta, ato bahkan seks, buat saya bukan alasan tuk bertahan dengan kondisi yg ada *ini lagi ngebahas kondisi yg ‘ga nyaman’ ya, bukan kondisi ‘nyaman’, kalo kondisinya ‘nyaman’ mah saya ga ngurus*.

bertahan hanya karena cinta atau karena sudah pernah having sex? bah!! preeet campur tolol itu.

maaf, bukan saya ga percaya dengan cinta *yaaa walau kadang percaya kadang enggak*, atau saya menghalalkan icip-icip seks sebelum nikah, atau kamu bisa ngelakuin dengan siapa pun di luar pasangan kamu. bukan. sama sekali bukan. tapi pake akal sehat sedikit donk. walaupun cinta dan/atau darah perawanmu uda kamu gadai ke dia tapi kalo dia uda segitunya nyiksa hidup kamu, ya udah lepasin ajah.

walaupun dia bilang semua yg dia lakuin *posesif, cemburu, larang ini-itu, dan blablabla sejenisnya* karena itu perwujudan bukti cintanya dia ke kamu, atau pas dia kasar menjurus fisik *apalagi sampe mukul beneran* ke kamu karena khilaf, itu semua dijamin bohong besar. kenapa saya bilang bohong? karena alasan dibalik alasan itu sebenernya adalah dia ngelakuin semua itu karena dia hanya sayang sama dirinya sendiri alias egois.

enak lo ngomong gampang, tapi ini susah tauk!! perasaan nih perasaan.. *buat yg udah ngegadai, kata perasaan bisa diganti atau ditambah perawan :D*

yoi, ngomong emang gampang, lebih gampang dari ngetik tulisan ini malah. tapi coba deh sekali-kali antara otak ma hati dipisah dulu. trus otaknya itu juga dipakenya yg bagian ‘mikir logis’ aja. ayo kita berandai-andai, berkhayal tentang masa depan. kalo sekarang aja dia bisa mukul kamu, mungkin someday -saat udah nikah- dia bisa mukul anak-anak kalian juga -bila udah punya anak-, dan bukan ga mungkin alasan yg dipake juga sama, khilaf. heran, khilaf kok terus-terusan. khilaf ape doyan hah?!

bagus kalo ‘sakit-jiwa’nya cuma mukul doank *eh kok bagus*, kalo tambah posesif, suka ngelarang, matre, pengeretan, tukang selingkuh, dan blablabla sejenisnya, gimana? dan semua sifat-sifat itu baru ketauannya belakangan setelah nikah. nah loh, nyaho ga tuh!?

tapi gue udah ga perawan? mana ada cwo yg bakalan mau ma gue?

hahahahaha.. eh aduh maap saya ketawa, ga maksud ngetawain nih. tapi jujur ini lucu buat saya. tau dari mana ga bakal ada yg mau sama perempuan ga perawan? jodoh ada di tangan Tuhan, dan saya percaya akan hal itu. jadi, sekali lagi saya tanya, tau dari mana ga bakal ada yg mau sama perempuan ga perawan? eh tapi ini juga bukan exit permission buat ‘icip-icip’ yak. saya juga percaya, jodoh itu ada dua tipe, jodoh dunia dan jodoh akhirat. jadi, kalo di dunia ga dapet, di akhirat pasti dapet.😀

lalu buat temanku yg sedang gulah gulana karena punya pacar psikopat, please lepasin aja itu lelaki. malah sebisa mungkin jauh-jauh deh orang model kaya gitu, kalo bisa malah lelepin aja di pantai selatan. kalo kamu aja ga sayang sama diri sendiri, gimana orang lain bisa sayang sama kamu? ga usah khawatir ga bakal nemuin lelaki lain yg ga sayang kamu gara-gara kamu uda ga perawan lagi. karena masih banyak lelaki yg lebih baik di luaran sana *walaupun katanya perbandingan cwo-cwe itu 1:9*. dunia tuh ga selebar daun kelor, santai aja beibih.

jadi, ada ga korelasinya antaran seks, cinta, dan bertahan? kasualistik dan pakai akal sehat menurut saya. karena ga selamanya perempuan itu harus jadi korban. walau yg lebih sering saya lihat adalah perempuan itu sendiri yg menjadikan dirinya korban.

btw, postingan ini khusus saya tulis ulang persembahkan sebagian untuk teman dari seorang teman yg telah tenang di alam ‘sana’ *yg tenang ya di ‘sana’, kamu ga komen gpp kok di sini, rodo wedi aku kalo kamu ikut komen*, sebagian untuk si teman yg kemarin minta dipaketin kondom *weh tanya kenapa?!*, sebagian untuk si patner yg sedang berpuyeng-puyeng ria dengan kekasihnya *abis puasa yak?*, sebagian untuk teman dari teman lain yg bingung diantara dua pilihan *atau malah tiga pilihan?!*, dan sebagian terakhir adalah untuk catatan bagi diri sendiri *menjadikan lagunya The Panas Dalam sebagai patokan, bila cinta tak indah bagimu mengapa engkau tetap bertahan?*.

ohya, saya juga tidak bermaksud tuk menyudutkan pihak manapun dalam postingan ini. jadi, jangan berprasangka macam-macam. okeh?!

*cengengesan di pojok kamar*

~salam~

Tagged: , , , ,

§ 22 Responses to okeh, ayo kita ngomongin soal cinta dan seks

  • tulll
    eh koq cuman aku yang ngomen ini??
    menurutku kalo merasa siap memberikan icip2 seks sebelum nikah harus siaplah menanggung resiko semisal hamil dan jangan pula memaksa2 sang lelaki untuk menikahi kita
    lah salah sendiri kenapa ngeseks sebelom nikah

    *dilemparbakwan*
    *lemparbalik*

    ~~~~~~~
    *nyemil lemparan bakwan*
    yoi kak, aku jg mikirnya gitu
    walo sebenernya ga mungkin ya bisa hamil klo cuma sendirian
    ya minimal semestinya patner menghamilinya ikut punya tanggung jawab,
    itupun kalo masih punya rasa tanggung jawab
    heleh aku ngomong opo iki?
    toh kmrn itu aku juga ga minta tanggung jawab..
    hahahhahahaha

  • advertiyha says:

    bila cinta tak indah bagimu mengapa engkau tetap bertahan?
    ini bener banget, karena yang dibilang cinta adalah rasa yang mendamaikan, memberi kenyamanan dan tentu menyenangkan,, jadi kalo dah gak membuat senang, ngapain sih bertahan..
    senengnya kok nyiksa diri..
    soal dah gak perawan, yah,, itu resiko,, tapi jangan menghukum diri begitu, diluaran sana masih banyak hal yang lebih indah, yang pantas diraih..🙂
    *ah, tumben komenku rada bener.. *
    matur tengkiu ya Ri..
    tulisanmu kok rodo apik?? nyontek siapa nih?? huahahaha.. *lepas sandal, kaborrrrrrrrrrrrrrrr,,,*

    ~~~~~~~
    hiaaaaah.. nyontek sapa? nyontek otakku mbak
    tumben agak beres ini otak
    ohya, sama nyontek jurnalku yg lama..
    hehehhehhehe

    • ais ariani says:

      nyontek siappaaa? dia mah gak biasa nyonteeek mbak, biasa di contekiinnn..
      *curcol*😀

      ~~~~~~~
      ini compliment beneran buat gue
      ato compliment buat diri sdr sbnrnya?
      hahhahahaa

      • ais ariani says:

        buat kita.🙂
        kita kan keren,
        ahahahahahahhahahaa…

        ~~~~~~~
        yoiii..
        tampa kita sadari kita emang keren sampe ada yg ‘rela’ ngikutin..
        hahahhahahahha

  • ais ariani says:

    siapaaaaaaaaaaa.. siapa yang minta di paketin kondom?

    hehehehehehe.. (ketawa dulu)
    inget seseorang yang pernah ngancem gini ke aku;
    “kalau sampe elo gak bisa ninggalin pacar lo gara-gara perwan lo udah diambil sama dia, curhatnya jangan sama gw yak!”

    ada yang lebih penting dari sekedar seks dan cinta. walaupun terkeseok-keseok asal bahagia, why not?
    yang penting seneeng. yah gak sih?
    *komen gw nyambung gak sih?

    ~~~~~~~
    siapa minta dipaketin? hehehhehe siapa yak?
    siapa yg ngancem is?
    ya klo emang seneng keseok2 ya why not toh?! hehehehheheee

  • Tania says:

    ikutan ngomen yakk, mudah2an nyambung😛
    berdasar penelitian antah berantah, yg sepertinya semua orang juga uda tau, bagi wanita berhubungan seksual adalah soal emosi, tapi bagi pria, “cuma” sebatas fisik.
    ya ini sebabnya kadang si wanita jadi susah “merelakan”.

    ~~~~~~~
    itu makanya sekali2 logika juga diperluin.
    toh tuhan nyiptain otak ma hati aga jauh,
    gunanya biar bisa dipake terpisah, ga nyampur2.
    susah bukan berarti ga bs kan?😛

  • tumben ini anak kagak mbales

    ~~~~~~~
    modemnya rusak lagi kak, ini baru berhasil nyolong modem..
    beliin yg baru makanya kak.. hahahhahaha

  • liamareza says:

    tiga pilihan, atas, bawah, tengah??

    ~~~~~~~
    eh ada yg menjawab..

  • Menurut saya, cinta yang sejati itu adalah cinta yang nggak punya alasan. Jadi kalau dia merasa cinta seseorang karena dia cakep, dia romantis, dia seksi, dan lain-lain, saya rasa itu bukan cinta. Apalagi kalau cintanya karena onderdilnya sudah digadaikan, atau karena alasan dia masih perawan, dan lain-lain.

    Orang yang sudah menikah aja bisa bercerai kok, jadi kalaupun sudah dapet suami/istri belum tentu berarti jodoh kan? Lha berarti yang udah nggak perawan belum tentu dia jodohnya sama orang yang memerawanin dia, kan? Jadi nggak usah putus asa karena merasa sudah digadaikan, jadilah manusia berkomitmen yang punya prinsip terhadap diri sendiri maupun terhadap pasangan seksnya. Menjadi perawan/perjaka itu pilihan. Menjadi nggak perawan/perjaka lagi itu juga pilihan. Mau milih yang mana, jangan pernah nyesel karena mengambil pilihan itu.

    ~~~~~~~
    cakep, romantis, seksi, etc.. bisa jadi pemicu suka ato bonus tambahan dalam pacaran *menurutku*
    yup, cinta tuh ga pake alasan, tapi kadang butuh pake logika
    karena tanpa alasan cinta bisa membabi buta sampe2 akhirnya ngadein onderdil ato rela2 aja diinjek2.
    ah.. tapi saya juga tidak bisa ngejudge org2 yg ngegadain itu pada ga make logika,
    toh saya juga pernah menjadi pelaku *big grin*
    yeah belum tentu juga suami/istri kita itu jodoh kita,
    ga ada yg pasti di dunia ini, termasuk jodoh.
    thx yo udah mampir ke sini, salam kenal🙂

  • niQue says:

    memang, bagi kita yang tidak mengalami, sulit sekali bisa memahami jalan pikiran perempuan yang udah jelas2 ditindas tapi tetap memilih bertahan.

    dulu ada satu sahabat saya yang bertahan 9thn lho, bengep2 tuh klo sekolah, disuruh putus engga mau, katanya cinta, dia bertahan bukan karena perawannya udah digadaikan😀

    hingga satu ketika, nyawanya terancam dan kami rombongan mengevakuasi dia, begitulah cara putusnya, dan sekarang dia sudah menikah dengan orang lain dan bahagia dong🙂

    so, buat perempuan2 di luar sana, bangkit dong klo udah tertindas, jangan bikin kami2 ini jadi bingung saking berusaha memahami jalan pikiran kalian hehehe

    ~~~~~~~
    karena saya sudah pernah mengalami (sex & love) makanya saya nulis ini
    dan akhirnya ga habis pikir knp org2 itu tetep bertahan..
    buat temennya, syukur yah pas dievakuasi ga kabur balik ke cwonya
    akhirnya logika terpakai juga.. hehehehheh piss ah..
    btw, salam kenal n thx udah mau main n share di sini..😉

  • tutinonka says:

    *Duduk anteng, nyimak baik-baik, belajar dari mbak-mas yang udah lebih pengalaman*😀

    ~~~~~~~
    *duduk di samping bunda, ikut nyimak*

  • bintang says:

    eh sumpah semua diatas komengnya panjang panjang bener.
    Aku bagian manggut manggut aja deh.
    *terima paketan kondom #dibom massa

    ~~~~~~~
    minta alamatnya donk..
    kayaknya yg kemaren salah alamat deh..
    hahahhahaha

  • Asop says:

    Euh, panjang buanget.😀

    Udah ah, pacaran yang bersih2 aja, yang lurus2 aja.😐

    ~~~~~~~
    hahhahahha.. sabar ya sop, lagi kumat nulis panjang nih..
    niatnya sih juga lurus2 aja tapi apa daya, setan demen yg ga lurus..😉

  • mylitleusagi says:

    aki…aki..
    postingan kamu keren sekali,,
    kamu berani menulis sesuatu,,
    yang gak semua orang berani menulisnya…

    jujur aku juga pengen menulis tentang ini,,
    tapi aku gak berani,,(*gak enak ama pembaca ku,,,

    he….he…he..he
    bener banget say,,banyak orang yang memilih untuk bertahan,,cuma karena alasan takut ini lah..takut itulah….

    ~~~~~~~
    hahahahhaha..
    dan karena saya keren jadi kamu pasti ngefans sama saya, ya kan gi?
    udah ngaku aja,
    saya ga akan sebar2 crt ke org lain kok klo km ngefans berat ma saya
    *panen sandal dari toko sebelah*
    kenapa ga enak? isi blog itu otoritas pribadi kan?
    trus knp mesti ga enak?
    hey, tersinggung itu pilihan,
    spt memilih tidak tersinggung..
    so, suka2 mereka klo mau ga enak..
    *ngajarin ga bener*
    takut sama ga mau itu bedanya tipis yak..
    hehheheheh

  • usagi says:

    Haaa haaa haaa haaa
    Aki aki,,,
    Ampun dahhh ternyata temen nona dramaland ini ge-eran juga yakkk😀😀
    Kamu anak jakarta yakkkkk

    Satu daerah ama si Nona Dramaland😀😀
    Iyaa,, harusnya yakk,,sebenernya pengen sich,, ngebahas ttg virginity,ekslusifisme kaum kaum tertentu,, selingkuh
    Hee hee hee hee tapi gak enakannya itu loh,, hee hee hee

    Skripsweet kamu apa kabar

    ~~~~~~~
    weits.. sorry to say nih gi..
    saya ga ke GRan, itu tuh ada bukti otentiknya di atas,
    klo kamu ngefans ma saya..
    hahahahhahahhahah *cengenges setan*
    beda daerah, dia pinggir aku kota, ya samping monas itu ga jauh2
    ah, mungkin karena aku tipe anjing menggonggong kafilah nyuruh anjing diem kali yak,
    makanya ga tll peduli dgn kegaenakan org lain..
    suka2 mereka spt suka2 aku..
    ah dia nanya skrip-make-a-shit..
    *melenggos*

  • LOWONGAN KERJA SAMPINGAN GAJI 3 Juta/MINGGU

    Kami mencari beberapa “partner” yang ingin bekerja dengan kami. Untuk Bekerja pada bagian “Entry Data”. Dengan kualifikasi pelamar sbb:
    1. Dapat mengoperasikan komputer+internet
    2. Jujur!! hal utama yang paling kita utamakan!!

    Kirimkan “Nama Lengkap” Anda beserta “alamat Email” Anda yang Aktif melalui website>> http://www.penasaran.net/?ref=cdizbb

    iklan ini terbatas..! hanya untuk 200 orang karyawan!!

    ~~~~~~~
    dan sayangnya ini juga blog terbatas,
    bukan buat iklan
    tolong ya tolong!!
    heran deh kayak ga punya sopan aja..
    *nyoret2 komen di atas*

  • […] Masa baru dapet paketan kondom doang kok malah langsung hamil   […]

  • bhiberceloteh says:

    setuju!
    Tolol klo bertahan cuma karna ga perawan dan rela aja dibelenggu!

    aku ga bisa komen klo soal bertahan demi cinta, aku masih ga ngerti!

    soalnya pandangan aku yg tadinya sama kaya tulisan kamu terpatahkan oleh menikahnya seorang sahabat yang dulunya super begging2 setelah ditindas cinta.. dan perjuangannya (yang kalau dalam cara pandang aku saat itu: ketololan) bener2 berhasil, lakinya tekuk lutut dan berubah 180 derajat!

    Jd aku sekarang ga yakin, sikap ‘bertahan demi cinta’ kaya gitu bisa dibilang bodoh, atau ngga..
    mungkin buat sebagian orang ada yang jalannya harus kaya gitu kali yah buat ngedapetin bahagianya..

    ~~~~~~~
    tapi itu case-nya 1 banding sejuta kayaknya..
    buat gue, kalo betah ‘begging2’ mah ga masalah..
    so far bahagia *dan MAU* ngejalaninnya yaaaa ga masalah..
    walo tetep ga masuk akal aja..
    *belagak lupa kalo gue juga dalam posisi ‘begging’*
    hahhahahhahahha

  • eyha4hera says:

    kereeeeennnnnnnnn…..

    * meluk meluk ari * :p

    ~~~~~~~
    *kabur sebelum dipeluk hera*
    hahhahahahahhaha..

  • […] ini tapi teteup aja ga bisa santai kayak di pantai, slow kayak di pulow. kontradiktif sama yg pernah saya tulis nih *tepok […]

  • Anan says:

    Ju2r aza, q termasuk co yg msh mementingkan keperawanan seorang wnita.. Q lbih mghargai ce yg perawan dripda ce yg blm menikah udh ga perawan. Gmn dia mw jaga rmh tangganya nanti klo jaga kesuciannya ga bsa. Makanya setiap kali q mw seriuz pcrn, q slalu nanya pcr q msh perawan pa ga. Klo ga,besoknya dia q putusin. Biasanya mnikahi ce yg ga perawan ga lama pasti cerai. Entah gmn bsa jd gtu.

    ~~~~~~~
    tau teknologi yg namanya ‘operasi selaput darah’ gak?
    gimana tuh kalo gitu?
    hehehehehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

What’s this?

You are currently reading okeh, ayo kita ngomongin soal cinta dan seks at pethakilan.

meta

%d bloggers like this: